Sitemap
  • Hampir 10 persen anak-anak di AS akan mendapatkan diagnosis kecemasan.
  • Sekarang para ahli mengatakan anak-anak semuda 8 harus diskrining untuk kecemasan.
  • Deteksi dini kondisi ini dapat membantu anak mendapatkan pengobatan sebelum gejalanya menjadi parah.

Karena masalah kesehatan mental terus meningkat di semua kelompok umur, para ahli merekomendasikan bahwa semua anak harus diskrining untuk kecemasan.

Kecemasan sangat umum dan didiagnosis di9,4 persen dari semua anak AS, atau sekitar 5,8 juta anak antara usia 3 dan 17 tahun.

Amerika Serikat.Satuan Tugas Layanan Pencegahan diharapkan membuat rekomendasi final bahwa semua anak usia 8 hingga 18 tahun harus diskrining untuk kecemasan.Pasalnya, intervensi dini dapat mencegah gangguan kecemasan di masa depan.

Ini adalah rekomendasi pertama yang mendesak penggunaan alat skrining untuk anak-anak yang mungkin mengalami kecemasan dan depresi.

Apa yang harus diketahui orang tua?

Rekomendasi ini menyarankan skrining untuk kecemasan pada anak-anak terlepas dari apakah seorang dokter memperhatikan tanda atau gejala apa pun.Ini dapat membantu menangkap kasus kecemasan sebelum seorang anak mengembangkan gejala serius.

Memiliki kemampuan untuk menyaring pasien pada usia dini memungkinkan penyedia dan keluarga untuk melakukan intervensi sesegera mungkin.Laporan menunjukkan bahwa mereka yang mengembangkan kecemasan pada usia muda berada pada peningkatan risiko penyalahgunaan zat, kecemasan dewasa, dan depresi.

dr.Yasas Tanguturi, psikiater anak dan remaja dan asisten profesor psikiatri klinis di Monroe Carell Jr.Rumah Sakit di Vanderbilt, setuju bahwa deteksi dini kecemasan penting karena dua alasan.

“Usia timbulnya gangguan ini umumnya pada usia sekolah dasar, menjadikannya gangguan kejiwaan paling awal yang bermanifestasi selama masa hidup. Sementara ketakutan dan kekhawatiran dapat sesuai dengan perkembangan pada kelompok usia ini, penting untuk mengidentifikasi kapan mereka menjadi cukup parah untuk mengganggu fungsi sehari-hari, ”Tanguturi memberi tahu Healthline.

Dia juga menjelaskan bahwa kecemasan cenderung bercampur dengan kondisi lain, menciptakan penyakit yang lebih kompleks.

“Gangguan kecemasan juga sangat komorbiditas - artinya mereka yang memiliki gangguan kecemasan memiliki risiko lebih tinggi untuk penyakit kejiwaan lainnya - baik gangguan kecemasan lainnya, tetapi juga hal-hal seperti gangguan mood (khususnya depresi) saat mereka memasuki masa remaja.”

Meskipun anak-anak dari segala usia dapat mengembangkan kecemasan, rekomendasi ini untuk anak-anak 8 tahun dan lebih tua karena tidak ada cukup bukti untuk mereka di bawah usia ini.

“Pada dasarnya, itu berarti kita tidak cukup tahu tentang anak-anak yang lebih muda untuk USPSTF untuk membuat rekomendasi yang didukung bukti, tetapi itu tidak berarti bahwa anak-anak yang lebih kecil juga tidak mengalami kecemasan dan membutuhkan layanan pada waktu-waktu tertentu,” kata Raquel Halfond , PhD, Direktur Senior Praktik Berbasis Bukti dan Kesetaraan Kesehatan di American Psychological Association.

Apa yang diharapkan di kantor dokter anak

Ketika anak-anak datang ke kantor dokter utama mereka, orang tua dan pasien ditanyai pertanyaan untuk memahami kondisi dan paparan yang mendasarinya.Ini sudah dilakukan untuk hal-hal seperti paparan timbal, pencapaian yang sesuai dengan usia, dan keamanan di dalam rumah.

“Skrining ini bisa dilakukan saat pemeriksaan rutin dengan dokter anak atau kesempatan lain,” kata Halfond.

Skrining ini akan menjadi metode tambahan untuk memahami dan menangkap kecemasan pada pasien yang lebih muda sebelum mereka menunjukkan gejala kecemasan dan depresi yang jelas atau nyata.

Dengan berfokus pada gejala-gejala ini, dokter akan dapat terus mengikuti tren ini atau bahkan melakukan intervensi untuk menyediakan sumber daya dan dukungan untuk membantu mencegah berkembangnya kecemasan.Pemutaran film dapat menjadi titik awal percakapan untuk mengekspresikan emosi sebelum terlambat.

Halfond percaya ini “akan menjadi penting bahwa anak-anak yang skrining positif terhubung dengan perawatan untuk menerima penilaian lebih lanjut untuk mengkonfirmasi diagnosis dan kemudian, setelah dikonfirmasi, bahwa mereka menerima perawatan berbasis bukti.”

Adalah umum bagi anak-anak untuk memiliki tingkat kecemasan yang kecil, dan beberapa ahli bahkan mengatakan bahwa itu dapat bermanfaat karena membentuk cara untuk menjaga agar seseorang tetap aman dan sadar akan lingkungan mereka.

Namun, di luar serangan kecemasan sesaat ini, gejala yang terus-menerus dapat mulai mengubah dan memengaruhi kehidupan sehari-hari anak.Jika cukup kuat dan gigih, ini dapat berkembang menjadi komplikasi di kemudian hari.

Tanda-tanda kecemasan pada anak

Jika anak Anda memiliki salah satu gejala berikut, mereka mungkin mengalami ciri awal kecemasan, menurut American Academy of Child & Adolescent Psychiatry:

  • Menolak untuk pergi ke sekolah
  • Sering sakit perut dan keluhan fisik lainnya
  • Panik atau tantrum saat berpisah dengan orang tua
  • Harga diri rendah dan kurang percaya diri
  • Banyak kekhawatiran tentang hal-hal sebelum terjadi
  • Menghindari situasi sosial

Para ahli menunjukkan bahwa pandemi juga memperburuk situasi stres bagi anak-anak.

“Meskipun sepertinya ini semua tidak terkait dengan pandemi, pandemi tentu saja mempercepat dan berkontribusi pada krisis besar-besaran dalam kesehatan mental untuk anak-anak dan remaja,” kata Tanguturi.

Meskipun ini belum menjadi rekomendasi resmi, gugus tugas saat ini memiliki draf pedoman yang terbuka untuk komentar publik, dan kemungkinan akan menyelesaikan rekomendasi pada akhir tahun ini.

Rajiv Bahl, MD, MBA, MS, adalah seorang dokter pengobatan darurat, anggota dewan dari Florida College of Emergency Physicians, dan penulis kesehatan.Anda dapat menemukannya di RajivBahlMD.com.

Semua Kategori: Blog