Sitemap
Bagikan di Pinterest
Para ahli mengatakan makan makanan sehat seperti salad lebih penting daripada membatasi saat Anda makan.Victor Torres/Stocksy United
  • Dalam sebuah studi baru, para peneliti menyimpulkan bahwa mengurangi kalori lebih penting daripada membatasi jam berapa Anda makan untuk menurunkan berat badan.
  • Mereka mencatat bahwa pembatasan waktu dapat menyebabkan makan berlebihan pada waktu-waktu tertentu dalam sehari.
  • Para ahli mengatakan mungkin ada beberapa manfaat untuk membatasi saat Anda makan, tetapi lebih penting untuk fokus pada makanan apa yang Anda konsumsi.

Mencoba menurunkan berat badan?

Anda mungkin mendapatkan hasil yang lebih baik dengan mengurangi jumlah kalori yang Anda konsumsi daripada membatasi saat Anda makan.

Itu menurut sebuah studi baru yang dilakukan di China dan diterbitkan di New England Journal of Medicine.

Dalam studi tersebut, 139 peserta dengan obesitas diberi diet kalori terbatas.Pria diminta untuk mengonsumsi antara 1.500 dan 1.800 kalori per hari.Wanita dibatasi hingga 1.200 hingga 1.500 kalori per hari.

Setengah dari peserta penelitian kemudian diminta untuk makan dengan batasan waktu, sejenis puasa intermiten yang didefinisikan hanya makan di antara jam-jam tertentu.Para peserta diizinkan untuk makan jatah kalori harian mereka hanya dalam jam 8 pagi dan 4 sore.

Kelompok yang hanya menggunakan pembatasan kalori kehilangan rata-rata 14 pon sementara kelompok yang juga berada di bawah pembatasan waktu kehilangan rata-rata 18 pon selama masa studi 12 bulan.

Namun, penulis penelitian mengatakan mereka merasa penurunan berat badan tidak berbeda secara signifikan antara kedua kelompok.

Dengan kata lain, menambahkan puasa intermiten ke dalam strategi penurunan berat badan tidak membuat perbedaan besar dalam hasilnya.

Fokus pada apa yang Anda makan, bukan kapan

Pakar nutrisi mengatakan mereka tidak yakin penelitian ini menambahkan banyak percakapan yang ada tentang metode penurunan berat badan yang efektif.

Temuan penelitian menunjukkan bahwa waktu makan yang dibatasi secara statistik tidak signifikan terhadap pengurangan kalori harian secara keseluruhan dalam penurunan berat badan serta hasil sekunder lainnya seperti perubahan lingkar pinggang, indeks massa tubuh (BMI), lemak tubuh, dan faktor risiko metabolik lainnya. , kata Lon Ben-Asher, MS, RD, LD/N, ahli gizi di Pritikin Longevity Center.

Ben-Asher mengatakan kepada Healthline bahwa penelitian tersebut mengkonfirmasi apa yang telah mapan: Apa yang kita makan lebih penting daripada saat kita makan.

“Tubuh perlu mendapatkan keseimbangan energi negatif dengan pengurangan asupan kalori dan/atau jumlah energi yang dikeluarkan sepanjang hari dalam aktivitas hidup sehari-hari dan olahraga,” jelasnya.

Manfaat makan terbatas waktu

Ada beberapa alasan mengapa makan dengan batasan waktu telah menjadi tren diet yang populer dalam dekade terakhir.

Kristin Kirkpatrick, MS, RDN, seorang ahli gizi dan penulis "Skinny Liver," mengatakan kepada Healthline bahwa sebagian besar kliennya telah menemukan kesuksesan dalam makan yang dibatasi waktu.Dia menjelaskan pendekatan ini berhasil karena secara alami menurunkan kalori karena keterbatasan waktu.Kliennya sering mengikuti jam 10 pagi hingga 7 malam. jadwal makan.

Di luar penurunan berat badan, ada beberapa pemikiran bahwa puasa intermiten menawarkan jalan cepat untuk meningkatkan kesehatan.Ben-Asher belum yakin kita bisa membuat kesimpulan apa pun.

Ada kurangnya penelitian yang mendukung dan menunjukkan manfaat kesehatan di luar penurunan berat badan dengan makan yang dibatasi waktu pada model manusia, katanya.

“Beberapa penelitian pada hewan telah menunjukkan peningkatan ritme sirkadian dengan membantu meningkatkan efek metabolisme seperti modulasi kontrol gula darah dan manajemen lipid,” katanya.

Namun, satutinjauanPuasa pada tikus berpendapat bahwa hasilnya tidak boleh diterapkan pada manusia karena tikus memiliki ritme sirkadian nokturnal dan metabolisme yang lebih tinggi.

Jadi sementara penelitian pada hewan ini mungkin menjanjikan dalam menunjukkan keseimbangan hormonal, peningkatan mikrobioma usus, dan homeostasis tubuh secara keseluruhan, banyak penelitian diperlukan untuk menentukan apakah itu dapat ditunjukkan pada manusia, kata Ben-Asher.

Seperti apa penurunan berat badan yang sehat?

Kirkpatrick mengatakan diet terbaik adalah seseorang bisa bertahan dalam jangka panjang, kata Kirkpatrick.

Dia mencatat bahwa sementara penelitian ini dilakukan selama satu tahun penuh, tingkat keberlanjutan yang sebenarnya terjadi setelah 2 tahun dan seterusnya.

Ben-Asher menyarankan untuk mengikuti isyarat rasa lapar daripada mengatur jadwal makan.Arahkan fokus Anda pada kualitas makanan yang Anda konsumsi dengan mengikuti isyarat rasa lapar dan kenyang Anda, bukan waktu saat Anda "diperbolehkan" untuk makan, katanya.

Ia juga menyarankan untuk memperhatikan pola makan yang tidak teratur yang mungkin muncul jika Anda mencoba puasa intermiten.

“Makan yang dibatasi waktu dapat menciptakan pola makan yang tidak teratur dengan potensi individu mengabaikan isyarat lapar mereka, hanya dengan fakta bahwa mereka lebih fokus pada kapan mereka bisa makan versus apa yang seharusnya mereka makan,” kata Ben-Asher.

"Ini dapat menciptakan situasi di mana seseorang menjadi rakus, yang mungkin mengarah pada pilihan makanan yang lebih buruk dan makan berlebihan dan makan berlebihan - mungkin memengaruhi kemampuan individu untuk membuat defisit kalori," jelasnya.

Ben-Asher menambahkan bahwa Anda juga harus memusatkan upaya Anda untuk mengonsumsi lebih banyak makanan yang menciptakan rasa kenyang yang lebih besar per kalori, seperti sayuran, buah-buahan, biji-bijian, karbohidrat mentah, kacang-kacangan/lentil, dan kacang-kacangan lainnya yang mengandung serat makanan tingkat tinggi dan kandungan air.

Semua Kategori: Blog