Sitemap
  • Sebuah studi baru menemukan bahwa berpegang teguh pada diet Mediterania dapat menurunkan risiko terkena preeklamsia.
  • Kondisi ini terjadi pada orang yang sedang hamil dan bisa mengancam nyawa.
  • Ada beberapa perawatan yang dapat mengurangi risiko preeklamsia.

Diet Mediterania dapat membantu mengurangi risiko wanita terkena preeklamsia saat hamil, menurut sebuah studi baru.

Amerika Serikat memiliki angka kematian ibu tertinggi di antara negara-negara maju, dan diketahui bahwa preeklamsia — komplikasi kehamilan yang serius dan mengancam jiwa — adalah salah satu faktor di balik peningkatan angka kematian ibu di negara itu.

Itulaporan, diterbitkan dalamJurnal Asosiasi Jantung AmerikaRabu, menemukan bahwa orang hamil dengan diet Mediterania memiliki hampir 20 persen penurunan risiko terkena preeklamsia.

“Karena sulit untuk memprediksi siapa yang akan mendapatkan preeklamsia, memiliki intervensi diet yang dapat menurunkan risiko preeklamsia ditambah faktor risiko terkait lainnya, adalah keberuntungan,”dr.Dana Hunnes, ahli diet senior di UCLA Medical Center, asisten profesor di UCLA Fielding School of Public Health dan penulis Recipe for Survival, mengatakan kepada Healthline.

Penting untuk dicatat bahwa tidak semua orang yang ditugaskan sebagai perempuan saat lahir mengidentifikasi dengan label “perempuan.”Sementara kami bertujuan untuk membuat konten yang mencakup dan mencerminkan keragaman pembaca kami, kekhususan adalah kunci ketika melaporkan peserta penelitian dan temuan klinis.Studi dan survei yang dirujuk dalam artikel ini tidak menyertakan data peserta yang transgender, nonbiner, gender nonconforming, genderqueer, agender, atau tanpa gender.

Diet Mediterania dapat mengurangi risiko preeklamsia

Studi ini mencakup data kesehatan untuk lebih dari 8.500 wanita yang direkrut dari Boston Medical Center - fasilitas perawatan kesehatan yang sebagian besar merawat populasi ras dan etnis berpenghasilan rendah dan kurang terwakili.

Hampir setengah dari peserta, sekitar 47 persen, berkulit hitam, 28 persen Hispanik, dan sisanya berkulit putih atau wanita dari ras lain.

Tim peneliti membagikan kuesioner kepada individu yang mencakup pertanyaan tentang diet dan kebiasaan makan mereka.

Laporan tersebut menemukan bahwa 10 persen dari individu mengembangkan preeklamsia, dan mereka yang menderita diabetes atau obesitas sebelum kehamilan dua kali lebih mungkin untuk mengembangkan preeklamsia.

Mereka yang mengikuti diet gaya Mediterania memiliki risiko 20 persen lebih rendah terkena preeklamsia.

Pengurangan risiko terbesar di antara wanita kulit hitam, yang berada pada peningkatan risiko preeklamsia dibandingkan dengan wanita kulit putih atau Hispanik.

Wanita kulit hitam yang tidak mengikuti diet gaya Mediterania memiliki risiko 72 persen lebih tinggi mengalami preeklamsia dibandingkan dengan wanita non-kulit hitam yang makan makanan khas diet Mediterania.

Wanita kulit hitam di AS menghadapi hampir tiga kali lipat risiko kematian ibu dibandingkan dengan wanita kulit putih, menurut thePusat Pengendalian dan Pencegahan Penyakit.

Penting untuk dicatat bahwa tekanan rasisme, diskriminasi, dan sistem rasis yang bertahan lama dapat berperan dalam hasil kesehatan yang berbeda ini.Penelitian telah menemukan bahwa bias di antara dokter dan ketidaksetaraan sistemik dapat berarti perempuan kulit hitam menghadapi kesulitan yang signifikan dalam mendapatkan perawatan medis yang tepat bahkan sebelum mereka hamil.

Penelitian sebelumnya tentang diet gaya Mediterania dan preeklamsia telah dicampur, yang menurut penulis mungkin karena kurangnya wanita berisiko tinggi yang disertakan dalam penelitian.

“Ada begitu banyak faktor yang mempengaruhi risiko berkembangnya preeklamsia sehingga penelitian yang hanya melihat satu faktor membuat sulit untuk menyimpulkan. Namun, dengan menambahkan beberapa penyesuaian nutrisi dan gaya hidup, Anda dapat membantu menurunkan risiko Anda,”Kaslyn Rezac, ahli diet terdaftar dan spesialis nutrisi prenatal/kehamilan mengatakan.

Bagaimana kebiasaan makan yang sehat membantu dengan preeklamsia

Preeklamsia adalah komplikasi kehamilan serius yang dapat memicu gejala yang mengancam jiwa, termasuk hipertensi, proteinuria, dan tanda-tanda kerusakan organ.Kondisi ini juga meningkatkan risiko wanita untuk penyakit jantung jangka panjang, kejadian jantung, dan gagal jantung.

Menurut penulis, diet tipe Mediterania dapat meningkatkan stres oksidatif atau fungsi sel endotel.Ini juga dapat meningkatkanfungsi vaskular plasentadan mendukung perubahan metabolisme yang sehat.

"Diperkirakan bahwa kombinasi makanan nabati yang lebih tinggi, lebih sedikit diproses ... makanan yang juga anti-inflamasi dan karena itu mengurangi stres oksidatif (terkait dengan peradangan) mungkin mengapa [dan] bagaimana efek menguntungkan ini terjadi," kata Hunnes.

dr.G.Thomas Ruiz, OB/GYN Lead di MemorialCare Orange Coast Medical Center di Fountain Valley, CA, mengatakan bahwa diet Mediterania juga meningkatkan kadar insulin yang lebih rendah dengan kontrol glukosa yang lebih baik.

Ada beberapa intervensi yang tersedia untuk mencegah preeklamsia selama kehamilan, dan obat-obatan harus digunakan dengan hati-hati karena ada risikonya, kata para peneliti dalam siaran pers.

Menurut Ruiz, aspirin bayi adalah obat yang paling umum digunakan untuk mengurangi risiko preeklamsia.

“Selain itu, saat ini kami tidak memiliki obat/perawatan pencegahan lainnya,”kata Ruiz.

Penulis berharap temuan ini menjelaskan bagaimana kebiasaan makan yang sehat dapat mengurangi risiko preeklamsia pada wanita hamil.

Cara mengikuti diet gaya Mediterania

Mulailah dengan menukar daging merah dengan makanan utuh yang belum diproses, seperti kacang-kacangan, biji-bijian, polong-polongan, buah-buahan, salad, dan biji-bijian.

Kurangi makanan kemasan dan bahan buatan, kata Rezac.

Ruiz menyarankan untuk menggunakan minyak sehat, seperti minyak zaitun, dan makan protein tanpa lemak seperti ayam dan ikan tanpa kulit — seperti salmon atau halibut.

"Sebelum Anda makan, pikirkan 'apakah ini makanan utuh yang asli,' yang berarti diproses secara minimal," kata Rezac.

Hunnes mengatakan ada banyak cara untuk mengubah makanan.Misalnya, pilih burger kacang dengan roti gandum utuh alih-alih burger keju tradisional atau segenggam kenari atau kacang mete daripada sekantong keripik kentang.

“Semakin berwarna buah dan sayuran (dan biji-bijian) yang ditambahkan ke dalam makanan, semakin baik,”kata Hunnes.

Garis bawah:

Diet Mediterania dapat membantu mengurangi risiko wanita terkena preeklamsia saat hamil, menurut penelitian baru.Manfaatnya paling kuat pada wanita kulit hitam, yang menghadapi risiko preeklamsia lebih tinggi dibandingkan dengan wanita kulit putih dan Hispanik.Ada intervensi terbatas yang tersedia untuk mencegah preeklamsia, dan para peneliti percaya makan sehat dapat membantu wanita menurunkan risiko preeklamsia selama kehamilan.

Semua Kategori: Blog