Sitemap

Mengingat kebocoran baru-baru ini yang menyarankan Mahkamah Agung siap untuk membatalkan Roe v.Wade, para ahli mengatakan sangat penting untuk melihat ke masa lalu untuk memahami bagaimana masa kini berlangsung.

Bagikan di Pinterest
Gambar di atas: Orang-orang berkumpul untuk menunjukkan dukungan mereka terhadap hak untuk memilih pada demonstrasi hak-hak reproduksi di Pittsburgh, PA, 1974.Barbara Freeman/Getty Images
  • Sebelum tahun 1840, aborsi tersebar luas dan sebagian besar bebas stigma bagi wanita Amerika.
  • Pendukung anti-aborsi pertama di Amerika Serikat adalah dokter laki-laki yang berusaha membuat aborsi ilegal untuk menyingkirkan persaingan dari bidan dan tabib perempuan.
  • Gagasan bahwa janin memiliki hak dan hak-hak itu mengalahkan perempuan dan anak perempuan yang masih hidup adalah konsep yang relatif baru, kata para sejarawan.

Dokumen yang baru-baru ini bocor menunjukkan ASMahkamah Agung diatur untuk membatalkan Roe v.Wade, tengara 1973keputusan yang menjamin hak federal untuk aborsi.

Sementara draf dokumen awal tidak memiliki konsekuensi hukum dan keputusan akhir diperkirakan tidak akan datang sampai Juni atau Juli, kebocoran tersebut telah memicu gelombang kemarahan dan ketakutan di antara para pendukung aborsi dan mereka yang mencari atau akan mencari aborsi di seluruh negeri.

Jika diadopsi, keputusan tersebut akan memenangkan Mississippi dalam Dobbs v.Organisasi Kesehatan Wanita Jackson, sebuah kasus yang menantang larangan 15 minggu negara bagian terhadap sebagian besar aborsi.Ini akan membongkar perlindungan nasional atas hak-hak reproduksi dan menyerahkan status hukum aborsi sepenuhnya kepada negara bagian.

Gerald E.Harmon, MD, presiden American Medical Association, menyebut pendapat itu sebagai "gangguan berbahaya dalam praktik kedokteran."

“Seperti yang dibahas dalam amicus brief yang diajukan ke Pengadilan, AMA dan lebih dari dua lusin organisasi medis terkemuka percaya aborsi adalah perawatan medis yang aman yang merupakan keputusan yang harus dibuat antara pasien dan dokter, tunduk pada penilaian klinis dokter, dan persetujuan pasien”Harmon mengatakan dalam sebuah pernyataan.

Sejarah aborsi di Amerika Serikat

Mengingat kebocoran baru-baru ini, sangat penting untuk melihat ke masa lalu untuk memahami bagaimana masa kini berlangsung.

“Banyak orang bertanya sekarang, 'bagaimana kami bisa sampai di sini?'” kata Jennifer Holland, PhD, asisten profesor sejarah AS di Universitas Oklahoma dan pakar gerakan anti-aborsi.

Penentangan terorganisir terhadap aborsi dimulai lebih dari satu abad sebelum Roe v.Wade, dan itu terlihat sangat berbeda dengan gerakan anti-aborsi yang kita kenal sekarang.

“Saya pikir penting bagi orang untuk mengetahui bahwa gagasan bahwa janin memiliki hak adalah hal yang sangat baru,” kata Kimberly Hamlin, PhD, seorang sarjana feminis dan profesor sejarah dan studi global dan antarbudaya di Universitas Miami di Oxford, Ohio. "Dan yang lebih baru lagi adalah gagasan bahwa entah bagaimana yang disebut hak janin ini harus mengalahkan hak perempuan dan anak perempuan yang masih hidup dan bernafas."

Menurut sejarawan seperti Holland, sebelum tahun 1840, aborsi tersebar luas dan sebagian besar bebas stigma bagi wanita Amerika.Sudah menjadi hal yang lumrah sehingga surat kabar mengiklankan layanan aborsi untuk menyembuhkan “menstruasi yang terhambat” dengan obat herbal.

Seperti kebiasaan pada saat itu, hukum mencerminkan hukum umum Inggris.Dalam hal aborsi, sistem hukum menggunakan doktrin quickening untuk memutuskan legalitas aborsi.

"Mempercepat" umumnya didefinisikan sebagai saat gerakan janin dapat dideteksi, biasanya sekitar minggu ke 22 hingga 24 kehamilan.Tanpa alat pengobatan modern, ini adalah satu-satunya cara untuk memastikan kehamilan.Janin hanya dianggap sebagai kehidupan potensial, dan kepercayaan akan kehidupan yang dimulai saat pembuahan bukanlah sebuah konsep.Sebelum dipercepat, janin hanya dianggap sebagai potensi kehidupan.

“Poin kuncinya di sini adalah tidak ada yang benar-benar dapat memberi tahu wanita itu kapan percepatan terjadi karena hanya dia sendiri yang tahu karena dialah yang merasakannya,”kata Hamlin.

Aborsi pasca-percepatan adalah ilegal, tetapi hanya dianggap sebagai pelanggaran ringan.Sejarawan percaya undang-undang ini dimaksudkan untuk melindungi kehidupan dan kesehatan wanita hamil - bukan janin - karena aborsi yang dilakukan pada tahap selanjutnya membutuhkan instrumen dan kematian lebih sering terjadi daripada ramuan herbal yang digunakan untuk mempercepat aborsi.Penuntutan jarang dilakukan karena satu-satunya orang yang bisa memastikan gerakan janin adalah wanita hamil.

Gerakan Anti-Aborsi Berakar pada Pengorganisasian Dokter

Pada pertengahan 1800-an, koalisi dokter pria mulai berorganisasi sebagai cara untuk memisahkan diri dari tabib dan bidan wanita yang juga melakukan aborsi.

Sebelumnya, profesi medis sebagian besar tidak diatur, dan berbagai tabib bersaing dengan dokter untuk bisnis, terutama dalam hal perawatan reproduksi wanita.

American Medical Association (AMA) dibentuk pada tahun 1847 dan berpendapat bahwa para dokter memiliki pengetahuan yang lebih tinggi tentang embrio dan tubuh wanita dan oleh karena itu harus menjadi otoritas dalam aborsi.

Namun, para sejarawan mencatat bahwa pengetahuan yang meningkat ini sebenarnya tidak ada dan digunakan sebagai sarana untuk mendiskreditkan bidan dan tabib untuk menguasai pasar.Cara lain yang mereka lakukan adalah dengan mendorong negara bagian untuk mengesahkan undang-undang anti-aborsi.

“Jadi, Anda memiliki ginekolog pria yang mengatakan, 'untuk memiliki bayi, Anda harus datang menemui saya. Anda tidak dapat melakukannya di rumah dengan bidan Anda, ”kata Hamlin. “Dan bagian dari ini adalah menjadikan aborsi sebagai tindakan kriminal sebagai cara untuk mengusir bidan.”

Strategi mereka berhasil, dan pada awal 1900-an setiap negara bagian telah membuat aborsi ilegal, dengan pengecualian untuk kasus-kasus di mana kehidupan wanita hamil dalam bahaya.

Dekade Menuju Roe v.Menyeberang

Selama beberapa dekade berikutnya, aborsi tetap dikriminalisasi di setiap tahap kehamilan, tetapi itu tidak menghentikannya.Mereka hanya didorong ke bawah tanah.

Perkiraan jumlah aborsi ilegal pada 1950-an dan 1960-an turun antara 200.000 dan 1,2 juta per tahun, menurut Institut Guttmacher.

Banyak dokter medis secara ilegal menyediakan obat-obatan dan aborsi bedah, yang terakhir menjadi lebih aman dengan munculnya penisilin.Tetapi tanpa peraturan apa pun, mencari aborsi bisa dengan cepat menjadi berbahaya dan mematikan.

“Masalah dengan pasar gelap adalah kadang-kadang Anda akan mendapatkan dokter dengan gelar yang mempelajari pengobatan terbaru,”kata Belanda. “Kadang-kadang Anda akan mendapatkan bidan, tetapi sering kali Anda sayangnya akan mendapatkan total oportunis. Dan seringkali sangat sulit untuk mengetahui yang mana dari mereka yang Anda lihat.”

Salah satu indikasi dampak buruk dari undang-undang anti-aborsi adalah jumlah kematian selama periode ini.

Institut Guttmacher melaporkan bahwa aborsi ilegal yang tidak aman mengakibatkan kematian 2.700 wanita pada tahun 1930, setara dengan 1 dari setiap 5 kematian ibu yang tercatat pada tahun itu.Pada tahun 1940, jumlah kematian menurun menjadi hanya di bawah 1.700 dan pada tahun 1950 menjadi lebih dari 300 (kemungkinan karena pengenalan antibiotik). Pada tahun 1965, kematian akibat aborsi ilegal turun menjadi di bawah 200 tetapi masih menyumbang 17 persen dari semua kematian ibu tahun itu.Ini hanya menjelaskan kematian yang dilaporkan dan jumlahnya diyakini jauh lebih tinggi.

Kemudian pada tahun 1960-an, orang Amerika mulai menuntut perubahan.

“Aborsi ilegal menjadi krisis kesehatan masyarakat,”kata Hamlin. “Anda memiliki ribuan wanita yang meninggal setiap tahun karena aborsi yang tidak aman.”

Krisis itu tidak bisa lagi diabaikan, dan semua orang mulai dari dokter hingga pengacara dan bahkan pendeta ikut mencatatnya.

“Pada awal 1970-an, AMA, American Bar Association, dan banyak pendeta bersatu dengan aktivis feminis untuk mengatakan bahwa kita perlu mencabut larangan aborsi,”kata Hamlin.

Colorado menjadi negara bagian pertama yang mengubah undang-undangnya pada tahun 1967, diikuti oleh California pada tahun 1967 dan New York pada tahun 1970.Pada tahun 1973, Mahkamah Agung melegalkan aborsi di semua lima puluh negara bagian dengan Roe v.Keputusan Wade.

Gerakan Anti Aborsi Menyusul Roe v.Menyeberang

Gerakan anti-aborsi seperti yang kita kenal sekarang, dengan ikatan keagamaan yang mendalam, muncul sekitar waktu ini.

“Itu adalah gerakan yang sangat kecil, sebagian besar terdiri dari umat Katolik kulit putih dan segelintir orang beragama lain pada 1970-an,”kata Belanda. “Saat ini, mereka benar-benar mengembangkan argumen yang akan membawa gerakan ini ke depan. Mereka berpendapat tidak hanya bahwa janin adalah kehidupan, tetapi ini juga merupakan kampanye hak, membandingkan aborsi legal dengan genosida yang mirip dengan Holocaust.”

Pada akhir 1970-an dan awal 1980-an, orang Kristen evangelis bergabung dengan gerakan anti-aborsi dalam jumlah besar, meningkatkan ukuran dan pengaruhnya.

Saat itulah aborsi menjadi isu partisan.Menyadari kekuatan voting yang sangat besar dari gerakan tersebut, Partai Republik menambahkan sikap anti-aborsi ke platform mereka pada tahun 1976.

“Itu adalah kemenangan besar, meskipun Partai Republik sering menjadi sekutu hangat di abad ke-20,”kata Belanda. “Tapi itu tetap penting karena memiliki partai adalah jalan menuju kekuatan politik yang sebenarnya.”

Selama beberapa dekade berikutnya, para pemimpin Republik seperti Ronald Reagan memenangkan pemilihan sebagian besar untuk suara dari gerakan anti-aborsi.

Pada tahun 1992, Mahkamah Agung, sementara menegaskan kembali hak Konstitusional untuk aborsi, juga mempermudah negara-negara bagian untuk meloloskan undang-undang aborsi yang lebih ketat dengan keputusan Planned Parenthood of Southeastern Pennsylvania v.Casey.

Segera setelah itu, gerakan itu mulai mendapatkan pijakan politik yang nyata.

“Pada pertengahan 1990-an hingga awal 2000-an, tekanan benar-benar meningkat dari para pemimpin konservatif sosial di partai Republik,”kata Belanda. “Dan di abad ke-21, Anda dapat melihat hasil dari semua ini dan melihat bagaimana gerakan itu, tidak pernah menjadi mayoritas, tetapi minoritas yang sangat penting ini, telah mengubah hati dan pikiran untuk sepenuhnya bergabung dengan ideologinya. Dan sekarang mereka tidak hanya memiliki akses ke politisi, tetapi mereka juga dipilih untuk legislatif negara bagian dan kantor federal.”

Mantan Presiden Donald Trump mendapat banyak dukungan dari gerakan anti-aborsi dengan berkampanye untuk menunjuk hakim agung yang akan menjungkirbalikkan Roe v.Menyeberang.Dia memenuhi janji itu, menghasilkan supermayoritas konservatif di Mahkamah Agung hari ini.

Menggulingkan Roe v.Wade Sangat Tidak Populer

Menyusul kebocoran Mahkamah Agung baru-baru ini, ABC dan Washington Post melakukan jajak pendapat yang berusaha mengukur di mana posisi orang Amerika tentang hak aborsi.

Hasilnya menemukan bahwa 54 persen orang Amerika berpikir Roe v.Wade harus ditegakkan, sementara 28 persen mengatakan harus dibatalkan dan 18 persen tidak berpendapat.

Ini berarti Mahkamah Agung siap untuk membatalkan keputusan yang kebanyakan orang Amerika ingin pertahankan.

"Ini bukan kasus di mana orang-orang telah berbicara,"kata Hamlin. “Enam puluh persen lebih orang Amerika tidak setuju dengan hal ini dalam hal, bentuk, atau bentuk apa pun.”

Semua Kategori: Blog