Sitemap
Bagikan di Pinterest
Para peneliti mengatakan metabolisme yang lebih rendah, bukan tingkat aktivitas, dapat menentukan BMI seseorang.Westend61/Getty Images
  • Para peneliti mengatakan orang dengan indeks massa tubuh (BMI) yang lebih rendah tidak selalu lebih aktif daripada orang dengan angka BMI yang lebih tinggi.
  • Sebaliknya, kata mereka, orang dengan BMI rendah cenderung makan lebih sedikit dan memiliki tingkat metabolisme yang lebih tinggi.
  • Beberapa ahli mengatakan BMI bukanlah pengukuran yang akurat dari kesehatan seseorang secara keseluruhan.
  • Mereka mengatakan seseorang dengan BMI rendah yang juga memiliki massa otot rendah, misalnya, mungkin tidak sesehat seseorang dengan BMI dan massa otot yang lebih tinggi.

SEBUAHstudi barumengatakan orang dengan angka indeks massa tubuh (BMI) yang lebih rendah seringkali kurang aktif tetapi cenderung makan lebih sedikit dan memiliki metabolisme istirahat yang lebih rendah daripada orang dengan BMI yang lebih tinggi.

BMI tinggi biasanya digunakan sebagai tolok ukur dalam studi obesitas.Namun, studi baru, di luar China, melihat orang-orang dengan BMI rendah, yang menurut para peneliti jauh kurang aktif daripada orang-orang dengan BMI dalam kisaran normal.Penghitung itupemikiran sebelumnyabahwa orang dengan BMI rendah lebih aktif.

Para peneliti juga menemukan bahwa orang dengan BMI lebih rendah cenderung makan lebih sedikit daripada mereka yang memiliki BMI normal.

“Kami berharap menemukan bahwa orang-orang ini benar-benar aktif dan memiliki tingkat metabolisme aktivitas tinggi yang diimbangi dengan asupan makanan yang tinggi,”John Speakman, PhD, DSc, penulis studi dan profesor di Institut Teknologi Lanjutan Shenzhen di Cina dan Universitas Aberdeen di Skotlandia, dalam sebuah pernyataan.

“Ternyata sesuatu yang agak berbeda sedang terjadi. Mereka memiliki asupan makanan yang lebih rendah dan aktivitas yang lebih rendah, serta tingkat metabolisme istirahat yang lebih tinggi dari perkiraan terkait dengan peningkatan kadar hormon tiroid mereka, ”tambahnya.

Para peneliti mengamati 173 orang dengan BMI normal (kisaran 21,5 hingga 25) dan 150 mereka diklasifikasikan sebagai "berat badan yang sehat," dengan BMI di bawah 18,5.Mereka menyaring orang-orang dengan gangguan makan, orang yang sengaja makan kurang, dan orang dengan HIV atau yang kehilangan berat badan enam bulan sebelumnya terkait dengan penyakit atau sedang menjalani pengobatan.

Selama dua minggu para ilmuwan mengukur asupan makanan dan aktivitas fisik.Jika dibandingkan dengan kelompok kontrol dengan BMI normal, peneliti menemukan bahwa orang sehat dengan berat badan kurang makan 12 persen lebih sedikit dan juga 23 persen kurang aktif.Subyek juga memiliki tingkat metabolisme istirahat yang lebih tinggi, termasuk peningkatan pengeluaran energi istirahat dan peningkatan aktivitas tiroid.

Apakah BMI merupakan pengukuran yang baik?

Beberapa ahli mengatakan kepada Healthline bahwa temuan itu tidak mengejutkan, mengingat BMI adalah metode kuno untuk mengukur kesehatan secara keseluruhan.

"(BMI) dikembangkan pada pertengahan 1800-an dan telah digunakan sejak dengan sedikit perubahan,"Trista Best, RD, LD, ahli diet terdaftar di Georgia, mengatakan kepada Healthline. “BMI tidak memberikan representasi akurat tentang status kesehatan seseorang karena berbagai alasan, baik pria maupun wanita.”

"Ini terutama karena sistem menggunakan berat sebagai faktor tanpa mempertimbangkan sumber berat atau lokasinya di tubuh,"Kata terbaik. “Berat seorang wanita terutama dipikul di dada dan pahanya, yang tidak langsung menempatkannya pada risiko kondisi kronis.”

"Hal yang sama berlaku untuk pria dan wanita yang memiliki banyak otot, yang dalam banyak kasus lebih berat daripada lemak,"Terbaik dicatat. “Akan lebih baik menggunakan bentuk tubuh bersama dengan BMI atau analisis biometrik lainnya seperti kerja darah, kekuatan, dan pengukuran tekanan darah. Karena kesalahpahaman ini, seseorang dengan BMI rendah mungkin sebenarnya tidak aktif atau dianggap sehat. Hal yang sama berlaku untuk seseorang dengan BMI tinggi. Mereka mungkin atau mungkin tidak sehat secara fisik.”

dr.Mir Ali, seorang ahli bedah bariatrik dan direktur medis dari MemorialCare Surgical Weight Loss Center di Orange Coast Medical Center di California, mengatakan kepada Healthline BMI adalah ukuran kesehatan yang wajar, dengan orang-orang yang mempertahankan BMI antara 18,5 dan 24,9 lebih kecil kemungkinannya untuk mengembangkan masalah kesehatan karena bobot.

“Namun, BMI tidak memperhitungkan komposisi tubuh,”kata Ali. “Misalnya, jika seseorang sangat berotot, mereka mungkin memiliki BMI yang lebih tinggi, tetapi itu tidak berarti mereka berisiko mengalami masalah kesehatan.”

“Diet dan olahraga yang tepat merupakan komponen penting dari gaya hidup sehat, jadi keduanya tidak boleh diabaikan,”Ali menambahkan. “Studi yang dimaksud adalah melihat sekelompok orang yang sangat terpilih di mana olahraga memainkan peran yang kurang penting. Dikatakan demikian, sebagian besar kenaikan atau penurunan berat badan adalah karena diet.”

"Metabolisme ditentukan oleh sejumlah faktor: usia, jenis kelamin, aktivitas, dan genetika semuanya berperan,"kata Ali. “Selain olahraga, makanan tertentu seperti protein, teh hijau, dan makanan pedas dapat meningkatkan aktivitas metabolisme dalam waktu singkat. Makan sarapan dan tidak melewatkan makan dapat mencegah penurunan tingkat metabolisme. Tidur yang cukup dan minum banyak air juga memainkan peran penting.”

Metrik lain yang dapat digunakan

Beberapa ahli mengatakan sudah ada cara yang lebih baik untuk menilai kesehatan.

“Saya berpendapat bahwa toleransi VO2 max/olahraga, angka jantung, kadar glukosa, dan massa tanpa lemak vs. massa lemak mungkin merupakan indikator yang lebih baik daripada hanya BMI,”Dana Ellis Hunnes, PhD, RD, ahli diet klinis senior di UCLA Medical Center dan asisten profesor di Fakultas Kesehatan Masyarakat Universitas California Los Angeles Fielding, mengatakan kepada Healthline.

“Kita bisa makan lebih banyak dari olahraga apa pun yang kita lakukan dalam hitungan menit jika kita benar-benar menginginkannya. Makan saja burger keju, kentang goreng, dan kocok, dan Anda sudah makan lebih dari satu jam berolahraga, ”katanya. “Jadi, dalam hal ini, apa yang kita makan lebih penting daripada olahraga untuk berat badan/BMI kita. Tapi, untuk kesehatan kardiovaskular secara keseluruhan, olahraga sangat penting.”

Jennie Graham, BSc, seorang ahli nutrisi dan pelatih pribadi bersertifikat di Bodycomp Imaging, mengatakan kepada Healthline bahwa "BMI hanya mempertimbangkan berat dan tinggi badan - dan mereka tidak menceritakan keseluruhan cerita."

“Kita dapat memiliki dua orang dengan BMI yang sama, tetapi yang satu jauh lebih sehat daripada yang lain,”kata Graham. “Itu karena salah satu dari mereka mungkin hanya memiliki 15 persen lemak tubuh dari berat itu, sementara yang lain memiliki 35 persen. Atau mungkin salah satu dari mereka memiliki lebih banyak lemak visceral daripada yang lain.”

“Hal pertama yang perlu Anda lakukan untuk memulai, atau meningkatkan, gaya hidup sehat Anda adalah mengetahui posisi Anda saat ini. Maksud saya bukan hanya angka pada timbangan – Anda perlu mengetahui komposisi tubuh Anda yang sebenarnya,” katanya. “Dengan mengetahui secara pasti lemak tubuh, massa otot, lemak visceral, dan kepadatan tulang Anda, seorang profesional akan dapat memandu Anda menuju jalan yang benar untuk mencapai tujuan Anda.”

Ini bukan tentang berat badan

Berat badan yang lebih rendah dapat membodohi orang untuk percaya bahwa mereka sehat, kata Matt Scarfo, pelatih pribadi dan pelatih lari bersertifikat NASM.

“Menjadi lebih ringan berarti Anda mungkin memiliki massa otot yang rendah dan lebih sedikit simpanan energi untuk diandalkan jika Anda ingin aktif,”Scarfo mengatakan kepada Healthline. “Ketika kita menggerakkan tubuh kita, otot kita pertama-tama mencari nutrisi yang segera tersedia seperti glikogen untuk bahan bakarnya. Namun, jika Anda memiliki massa otot yang rendah, atau belum aktif, tubuh Anda mungkin tidak secara efisien menghasilkan glikogen untuk memicu aktivitas.

“Daripada mengandalkan berat badan, atau BMI – yang merupakan rasio antara berat dan tinggi badan – untuk kesehatan, lebih baik melihat gaya hidup untuk menentukan apakah seseorang benar-benar sehat,”kata Scarfo. "Misalnya, jika seseorang aktif beberapa kali seminggu, makan makanan yang kaya sayuran dan protein tanpa lemak, tidak minum, dan tidak merokok, kemungkinan besar mereka cukup sehat, bahkan jika mereka kelebihan berat badan."

“Kebiasaan-kebiasaan itu dapat membantu mereka melawan sakit, menggerakkan tubuh mereka secara efektif, dan melawan cedera,” tambahnya. “Berfokus pada bukti kesehatan berdasarkan perilaku, alih-alih tanda fisik seperti berat badan, seringkali merupakan cara terbaik untuk menyimpulkan kesehatan seseorang.”

Semua Kategori: Blog