Sitemap

Navigasi cepat

Bagikan di Pinterest
Para ahli mengatakan ada sejumlah tempat orang dapat mencari bantuan untuk masalah kesehatan mental yang disebabkan oleh COVID-19.Klaus Vedfelt/Getty Images
  • Para peneliti mengatakan orang yang dirawat di rumah sakit karena COVID-19 memiliki risiko lebih tinggi terkena masalah kesehatan mental seperti kecemasan, depresi, dan gangguan bipolar.
  • Para ahli mengatakan risiko yang lebih tinggi sebagian disebabkan oleh fakta bahwa COVID-19 dapat menyerang banyak bagian tubuh serta menyebabkan tekanan mental.
  • Mereka mengatakan orang harus diberi tahu tentang potensi masalah kesehatan mental ketika mereka keluar dari rumah sakit setelah pulih dari COVID-19.

COVID-19 biasanya menyebabkan gejala yang mirip dengan influenza, seperti demam, sakit tenggorokan, sesak napas, nyeri tubuh, dan sakit kepala.

Namun, dengan COVID-19, beberapa orang juga mengalamiefek jangka panjang. Virus corona baru dapat memengaruhi banyak sistem dan organ tubuh, termasuk jantung, ginjal, dan otak.

Ini juga dapat menyebabkan kondisi kejiwaan seperti kecemasan, depresi, gangguan bipolar, dan demensia.

Astudi baruditerbitkan dalam jurnal Psychiatry melaporkan bahwa orang dengan COVID-19 parah dan infeksi pernapasan parah (SARI) lainnya lebih berisiko mengembangkan penyakit neuropsikiatri dalam waktu 12 bulan dari kondisi mereka.Para peneliti melihat diagnosis kesehatan mental baru yang mencakup kecemasan, demensia, psikosis, depresi, dan gangguan bipolar.

Para peneliti memeriksa catatan medis orang yang dipulangkan setelah COVID-19 atau masuk rumah sakit terkait SARI.Mulai dari kumpulan 8 juta orang, para ilmuwan melihat catatan medis dari 16.679 keluar rumah sakit dari SARI dan 32.525 dari rawat inap COVID-19.

Para peneliti melaporkan bahwa untuk orang yang pernah menderita COVID-19 atau SARI, risiko mengembangkan penyakit neuropsikiatri dalam 12 bulan setelah keluar dari rumah sakit lebih tinggi daripada mereka yang dirawat di rumah sakit karena kondisi medis lainnya.

Namun, ketika membandingkan hasil COVID-19 dan SARI, para peneliti menemukan hasil serupa yang menunjukkan bahwa infeksi pernapasan parah dapat menyebabkan diagnosis kesehatan mental bahkan setelah pemulihan.

“Penting untuk dicatat bahwa orang-orang dalam penelitian ini memiliki infeksi yang cukup parah sehingga memerlukan rawat inap,”dr.Alex Dimitriu, seorang psikiater dengan keahlian dalam pengobatan tidur, mengatakan kepada Healthline. “Rawat inap sering kali berarti keadaan menjadi cukup buruk secara klinis sehingga memerlukan rawat inap di rumah sakit – dan ini sering berarti hipoksia, sepsis, atau gejala penyakit lain yang menjadi parah. Ketika tubuh sakit, tentu ada dampak pada otak – mulai dari infeksi, peradangan, atau kekurangan oksigen, dan ini dapat merusak jaringan otak.”

Sebuah penelitian yang diterbitkan pada Februari 2022 menemukan hubungan serupa antara pemulihan COVID-19 dan diagnosis kesehatan mental.

Studi ini mengamati 153.848 catatan medis veteran di Amerika Serikat yang dinyatakan positif COVID-19.Para peneliti membandingkan para veteran itu dengan catatan medis 5 juta veteran tanpa bukti COVID-19 dan kelompok kontrol yang hampir 6 juta veteran sebelum pandemi.

Para peneliti melaporkan ada peningkatan yang signifikan dalam diagnosis kesehatan mental pada kelompok yang memiliki COVID-19 bahkan di antara mereka yang tidak memerlukan rawat inap.Diagnosa tersebut antara lain:

  • Gangguan kecemasan, depresi, dan stres.
  • kecanduan opioid.
  • Penggunaan zat.
  • Neurokognitif menurun.
  • Gangguan tidur.

Para peneliti juga membandingkan kelompok COVID-19 dengan orang yang didiagnosis dengan influenza musiman dan infeksi virus pernapasan lainnya.Mereka menemukan orang-orang dengan COVID-19 secara konsisten memiliki risiko lebih tinggi terkena penyakit mental.

“COVID adalah sindrom seluruh tubuh,”dr.David A.Merrill, direktur Pusat Kesehatan Otak di Pacific Neuroscience Institute di California. “Tidak mengherankan bahwa ada efek kejiwaan dari virus. Kami melihat efek jangka panjang medis dan psikologis dengan dampak yang ditemukan dari ujung kepala hingga ujung kaki. Ini mungkin dari virus itu sendiri, dari peradangan, atau faktor imunologis.”

Apa yang bisa dilakukan?

Para ahli mengatakan langkah pertama adalah menyadari bahwa masalah kesehatan mental itu nyata.

Mereka mengatakan orang harus diperingatkan tentang gejala kesehatan mental pada orang setelah mereka pulih dari COVID-19.

“Instruksi pemulangan untuk pasien rawat inap harus mencakup tindak lanjut dengan dokter perawatan primer mereka untuk menilai kesehatan fisik dan mental mereka,” kata Merrill. “Dokter perawatan primer juga harus berbicara dengan mereka yang tidak memerlukan rawat inap saat perawatan mereka berakhir.”

"Instruksi pelepasan dapat mencakup kuesioner untuk kecemasan dan depresi," saran Dimitriu. “Informasi tentang bagaimana depresi, kecemasan, dan gangguan bipolar hadir dapat membantu. Peringatan yang lebih umum, seperti perubahan suasana hati atau kepribadian, harus disebutkan, sehingga pasien dan keluarga mengetahui tanda-tanda peringatan tersebut. Itu juga akan membantu untuk menambahkan kemungkinan sumber rujukan jika itu diperlukan.”

Semua Kategori: Blog