Sitemap

Peraih medali emas Olimpiade ini membagikan bagaimana terapi membantunya belajar menerima depresi dan kecemasannya, membuatnya berada di jalur yang benar untuk meningkatkan kesehatan mentalnya.

Bagikan di Pinterest
Saya tidak bisa berharap untuk mendapatkan setiap jawaban hari ini, tetapi saya juga harus memaafkan diri sendiri karena saya masih belajar dan terkadang itu sulit,” kata Michael Phelps tentang perjalanan kesehatan mentalnya.Foto milik Lee Seidenberg untuk Talkspace

Setiap hari, Michael Phelps berolahraga di gym rumahnya.Dan atlet olimpiade Amerika yang paling terkenal sepanjang masa juga bekerja pada kesehatan mentalnya setiap hari.

“Sepanjang karir saya, saya memiliki tim yang terdiri dari orang-orang di sekitar saya yang memperhatikan kesehatan fisik saya. Jika saya perlu menjadi lebih kuat, ada 10 orang yang mencari cara agar saya menjadi lebih kuat. Tapi secara mental bukan itu masalahnya,"Phelps mengatakan kepada Healthline.

Setelah hidup dengan depresi, kecemasan, dan pikiran untuk bunuh diri selama bertahun-tahun, ia mulai memprioritaskan memberikan penekanan yang sama pada kesehatan fisik dan mentalnya.

Pada tahun 2004, setelah memenangkan enam medali emas dan dua perunggu di Olimpiade Athena, Phelps mengatakan dia merasakan "depresi pasca-Olimpiade" untuk pertama kalinya.

“[Anda] bekerja sangat keras selama empat tahun untuk mencapai titik itu, dan kemudian Anda seperti… di puncak gunung, Anda seperti apa yang harus saya lakukan? Ke mana saya harus pergi? Siapa saya?" dia berkata.

Dia mengambil istirahat sejenak, tetapi melompat kembali ke pelatihan tak lama setelah Olimpiade 2004 berakhir, melanjutkan untuk bersaing di Olimpiade 2008 dan 2012.

“[Saya] agak mengelompokkan perasaan itu dan tentu saja seiring waktu, mereka memutuskan untuk muncul kembali kapan pun mereka mau sampai saya bisa mendapatkan pemahaman yang lebih baik tentang siapa saya dan bagaimana saya bekerja dan mengapa dan bagaimana saya,” kata Phelps.

Namun, dorongannya untuk refleksi diri dan kesadaran diri tidak terjadi sampai tahun 2014 ketika ia menerima DUI keduanya.

“Saya merasa seperti saya tidak ingin hidup lagi dan saya merasa bahwa saya menyebabkan banyak stres dan masalah bagi orang lain di sekitar saya, jadi saya pikir hal terbaik yang harus saya lakukan adalah pergi,” katanya. dijelaskan.

Di kedalaman depresinya, Phelps tinggal di kamarnya selama beberapa hari, memikirkan apa yang harus dilakukan selanjutnya.

“Saya kemudian baru memutuskan bahwa sudah waktunya untuk mengambil langkah untuk mencoba menemukan rute yang berbeda, jalur yang berbeda,” katanya.

Beralih ke terapi

Pada tahun 2014, Phelps memeriksakan dirinya ke pusat perawatan rawat inap, di mana ia menghabiskan 45 hari.

“Begitu saya keluar, saya melanjutkan terapi yang saya miliki di pusat perawatan saya. Bagi saya, Anda tahu, ketika saya pertama kali memulai itu agak aneh, agak menakutkan, sesuatu yang baru dan saya tidak benar-benar tahu apa yang diharapkan, dan saya kira di situlah kerentanan menyelinap pertama kali, ”kata Phelps.

Ketika dia meninggalkan fasilitas itu, dia mulai merasa sehat secara mental.

“Saya mulai merasa seperti seseorang… Saya rasa saya bisa mencintai diri sendiri dan menyukai siapa yang saya lihat. Saya pikir untuk waktu yang lama saya melihat diri saya sebagai perenang dan bukan manusia, jadi bisa belajar lebih banyak tentang saya, bagaimana saya bekerja, mengapa saya bekerja seperti itu melalui perawatan dan dengan membongkar semua omong kosong ekstra yang saya miliki di dalam. saya,” katanya.

Erica Wickett, psikoterapis di BetterMynd, mengatakan bantuan profesional sangat penting bagi orang yang berjuang dengan depresi, kecemasan, dan pikiran untuk bunuh diri.

“Seringkali ketika saya bertemu dengan klien yang berjuang dengan masalah ini, mereka mencapai titik puncak di mana hidup mereka terasa tidak lagi masuk akal bagi mereka. Perasaan ini bisa sangat mengasingkan dan seringkali ada kebutuhan bantuan di luar sistem pendukung mereka yang ada untuk membantu mereka memahami hal-hal lagi, ”katanya kepada Healthline.

Ruang terapi menawarkan kesempatan untuk mengeksplorasi perasaan dengan aman dalam lingkungan yang penuh kasih dan memberdayakan yang mendorong belas kasih dan pemahaman diri, Wickett menambahkan.

Sementara terapi memberi Phelps pemahaman tentang dirinya dan alat untuk mengatasi kesehatan mentalnya, dia mengatakan ini adalah perjalanan berkelanjutan untuk tetap sehat secara mental.

“Depresi dan kecemasan saya tidak akan pernah hilang begitu saja. Saya tidak akan pernah bisa menjentikkan jari dan berkata 'Pergi. Tinggalkan aku sendiri.’ Itu membuatku. Ini adalah bagian dari diriku. Itu akan selalu menjadi bagian dari diri saya," katanya.

Deborah Serani, PsyD, psikolog dan profesor psikologi di Universitas Adelphi, mengatakan kondisi kesehatan mental yang serius seperti depresi dan kecemasan tidak dapat dihilangkan atau dikurangi dengan perubahan gaya hidup biasa.

“Kesehatan mental [bukan] hanya keadaan pikiran yang bisa dipilih seseorang. Depresi dan kecemasan adalah penyakit neurobiologis yang memerlukan penilaian profesional, perawatan yang ditargetkan, dan manajemen kronis, ”katanya kepada Healthline.

Phelps mencatat bahwa pengelolaan kesehatan mentalnya membutuhkan fleksibilitas.Dia membandingkan menjadi sekuat mungkin secara mental dengan menjadi perenang terbaik.

“Sepanjang karir saya, tidak ada cetak biru untuk memenangkan delapan medali emas; itu semacam trial and error bahwa kami harus mencari cara untuk sampai ke sana. Jadi, untuk [kesehatan mental saya] ... saya tidak bisa berharap untuk mendapatkan semua jawaban hari ini, tetapi saya juga harus memaafkan diri saya sendiri karena saya masih belajar dan di saat-saat yang sulit,” katanya. “[Saya] ingin menjadi sesempurna dan saya ingin belajar secepat mungkin, tetapi terkadang, itu tidak mungkin.”

Sementara dia bersandar pada terapi, olahraga, dan tindakan perawatan diri seperti jurnal untuk mengatasinya, dia menerima bahwa apa yang berhasil hari ini mungkin tidak berhasil besok.

“Saya terus belajar. Saya terus berkembang," katanya.

Bagikan di Pinterest
“Depresi dan kecemasan saya tidak akan pernah hilang begitu saja. Saya tidak akan pernah bisa menjentikkan jari dan berkata 'Pergi. Tinggalkan aku sendiri.’ Itu membuatku. Ini adalah bagian dari diriku. Itu akan selalu menjadi bagian dari diri saya, ”kata Phelps tentang belajar bagaimana mengatasi kesehatan mentalnya dengan lebih baik.Foto milik Lee Seidenberg untuk Talkspace

Menghapus stigma

Sebagai Olympian yang terkenal di dunia, Phelps membawa kesadaran akan kesehatan mental di seluruh dunia.Sebagai laki-laki, dia juga mendobrak penghalang unik.

“Saya dapat berbicara dari perspektif atlet sebagai seorang pria dan seorang atlet. Jika saya harus berbicara selama karir saya, saya akan merasa seperti itu akan menjadi tanda kelemahan...dan kami memberikan pesaing kami keunggulan itu, dan dalam olahraga atau pada dasarnya semacam pertempuran, sepertinya Anda tidak bisa memberikan pesaing yang unggul,” katanya.

Meskipun menurutnya stigma itu masih ada, dia yakin pandemi telah membantu menormalkan percakapan.

“Saya pikir [stigma] sedikit menurun dan bagi saya, luar biasa melihatnya. Sungguh luar biasa melihat orang-orang berbicara tentang perjalanan mereka sendiri dengan cara mereka sendiri, dan berbagi cerita mereka sendiri,”kata Phelps.

Menurut Kaiser Family Foundation, kecemasan dan depresi meningkat lebih dari tiga kali lipat di antara orang Amerika selama pandemi.

Karena penelitian menunjukkan awal COVID-19 dan dampak hidup melalui pandemi telah mengurangi stigma yang tidak terduga terkait penyakit mental, Serani mengatakan yang paling menarik adalah bahwa generasi muda remaja mendorong momentum untuk mengurangi stigma penyakit jiwa.

“Remaja dan dewasa muda memimpin statistik dalam jangkauan terapi kesehatan mental selama COVID. Mereka juga berbicara tentang terapi, kesehatan mental, dan stigma satu sama lain di sekolah dan secara luas di media sosial, ”katanya.

Meskipun ini mungkin merupakan hikmah dari pandemi, Lauren Amigo, terapis seni berlisensi di BetterMynd, mengatakan fokus pandemi tetap pada kesehatan fisik.Dia menunjukkan banyak selebaran, email, wawancara berita, dan artikel tentang bagaimana tetap sehat secara fisik dari COVID-19.

“[Tapi] saya tidak dapat mengingat sebagian kecil dari fokus untuk tetap sehat secara mental. [Meskipun] saya bersyukur bahwa ini memicu percakapan yang lebih besar tentang kesehatan mental, saya percaya bahwa lebih banyak yang bisa dilakukan, ”Amigo memberi tahu Healthline.

Phelps berencana untuk berbuat lebih banyak.

Saat ini, ia bekerja sama dengan Talkspace untuk meluncurkan kampanye Slip Izin, yang bertujuan untuk menginspirasi orang-orang untuk memberikan "slip izin kesehatan mental" simbolis dan mengambil tindakan untuk kesejahteraan mental mereka sendiri.

“Lihatlah apa yang telah kita lalui dalam dua, dua tahun terakhir ini. Ketika saya pertama kali melihat [pada kampanye ini] saya pikir saya perlu memberi diri saya lebih banyak istirahat karena saya menekankan diri saya dengan mencoba membuat semuanya menjadi sesempurna mungkin dan pada kenyataannya, itu tidak mungkin, ”katanya. “Sangat kuat untuk melihat sesuatu seperti ini karena memberi kita kesempatan untuk mengekspresikan diri dan dengan cara yang aman.”

Sejak Phelps bermitra dengan Talkspace pada tahun 2018, dia mengatakan misi utamanya adalah menyebarkan kesadaran tentang kesehatan mental dan memberi tahu orang lain bahwa ada harapan untuk penyembuhan.

“Saya benci melihat angka bunuh diri semakin meningkat. Saya benci membuka berita dan melihat seseorang [meninggal karena bunuh diri] … karena saya tahu bagaimana rasanya tidak ingin hidup,” kata Phelps. “[Dan] saya juga tahu… ada cahaya di ujung terowongan.”

Semua Kategori: Blog