Sitemap
Bagikan di Pinterest
Para ilmuwan telah meluncurkan penelitian awal mereka untuk memetakan sel-sel dalam tubuh manusia.Gambar Motor/Getty
  • Para peneliti telah mengungkap kemajuan yang telah mereka buat dalam membuat peta sel-sel dalam tubuh manusia.
  • Mereka mengatakan peta seperti itu dapat membantu mendiagnosis dan mengobati berbagai penyakit.
  • Mereka membandingkan penelitian tersebut dengan Proyek Genom Manusia, yang mengurutkan semua gen dalam genom manusia.

Hampir 20 tahun yang lalu, selama satu dekadeProyek Genom Manusiaselesai sepenuhnya mengidentifikasi, memetakan, dan mengurutkan semua gen dalam genom manusia.

Itu adalah pencapaian terobosan yang telah membantu kemajuan besar dalam teknologi dan penelitian biomedis.

Minggu ini, pencapaian yang berpotensi lebih penting diperkenalkan ketika konsorsium Atlas Sel Manusia (HCA) internasional meluncurkan peta terperinci lebih dari 1 juta sel individu di 33 organ dan sistem.

Data tersebut, dirilis dalam empat studi utama di jurnal Science, mewakili atlas sel lintas jaringan paling komprehensif di dunia.Ini adalah batu loncatan utama menuju tujuan HCA untuk memetakan semua jenis sel tubuh manusia.

“Atlas Sel Manusia mengubah pemahaman kita tentang biologi dan penyakit,” kata Sten Linnarsson, Ph.D., seorang profesor di Institut Karolinska di Swedia dan anggota Komite Penyelenggara HCA. “Studi lintas jaringan ini merupakan tonggak sejarah untuk HCA dan biologi sel tunggal dengan memungkinkan perbandingan yang sistematis dan mendalam dari jenis sel yang sama di seluruh perkembangan dan masa dewasa. Mereka adalah langkah maju yang besar untuk menghasilkan Atlas Sel Manusia dari semua jenis sel dalam tubuh manusia, meletakkan dasar untuk era baru diagnosis, perawatan kesehatan, dan pengobatan presisi.”

'Peta Google' tubuh

Pada konferensi pers online, Sarah A.Teichmann, Ph.D., salah satu pendiri dan pemimpin utama konsorsium internasional HCA dan kepala genetika seluler di Wellcome Sanger Institute di Cambridge, Inggris, menyamakan tujuan proyek dengan membuat “peta Google tentang tubuh manusia — ' Peta Street View dari semua sel dan jaringan.”

“Apa yang [HCA] benar-benar buka adalah kemampuan untuk memahami jaringan dengan segala kemegahannya,” tambah Aviv Regev, Ph.D., salah satu pendiri proyek dan anggota Broad Institute of MIT dan Harvard University di Massachusetts.

Temuan - dan yang menjanjikan untuk diikuti - akan membantu pemahaman peneliti tentang penyakit, pengembangan vaksin, dan bidang-bidang seperti imunologi anti-tumor dan pengobatan regeneratif, kata para ahli.

Misalnya, kata Teichmann, penelitian telah mengungkapkan "bagaimana sel-sel kekebalan berkembang dengan cara baru dan tidak terduga" - di usus, kelenjar timus, dan jaringan lain, tidak hanya di sumsum tulang.

Regev mengatakan pemetaan sel "membantu kita memahami dengan tepat di mana penyakit muncul" pada tingkat sel.

“Orang sering menganggap genom sebagai cetak biru, tetapi sebenarnya itu adalah daftar bagian,”Stephen Quake, Ph.D., pendiri Quake Lab, pusat penelitian biologi di Stanford University di California, mengatakan kepada Healthline.

Dibantu oleh pembelajaran mesin, kemampuan peneliti HCA untuk memisahkan jaringan menjadi sel tunggal untuk analisis memberikan wawasan tentang bagaimana "bagian" genetik ini bekerja bersama di seluruh tubuh.

"Genom adalah daftar bagian, tetapi bukan operatornya - itu selnya," tambah Regev. “Begitu Anda memiliki gen, Anda harus memahami di mana mereka beroperasi.”

Regev menyamakan proyek HCA dengan "Proyek Genom Manusia, tetapi dibuat untuk abad ke-21."

“HCA adalah proses yang sepenuhnya terbuka, dengan lebih dari 2.000 ilmuwan di 83 negara,” katanya. “Itu tidak mungkin pada 1990-an.”

Menargetkan penyakit di tingkat sel

Pemetaan sel akan sangat berharga untuk pengembangan obat, terapi gen, dan terapi seluler, kata para ahli.

"Jika Anda menargetkan sel tertentu, Anda ingin tahu di bagian tubuh mana lagi sel itu diekspresikan,"kata gempa.

“Mengetahui di mana lagi target Anda dinyatakan sangat penting untuk mencegah toksisitas,” tambah Regev.

Dalam salah satu dari empat studi awal, para peneliti dari Wellcome Sanger Institute mengurutkan RNA dari 330.000 sel kekebalan tunggal untuk meningkatkan pemahaman tentang bagaimana sel-sel kekebalan berfungsi di jaringan yang berbeda.

“Dengan membandingkan sel-sel kekebalan tertentu di beberapa jaringan dari donor yang sama, kami mengidentifikasi 'rasa' yang berbeda dari sel T [kekebalan] memori di berbagai area tubuh, yang dapat memiliki implikasi besar dalam mengelola infeksi," kata Teichmann. “Data kami yang tersedia secara terbuka akan berkontribusi pada Atlas Sel Manusia dan dapat berfungsi sebagai kerangka kerja untuk merancang vaksin, atau untuk meningkatkan desain terapi kekebalan untuk menyerang kanker.”

Dalam studi kedua, tim peneliti yang dipimpin Sanger Institute menciptakan atlas komprehensif dari sistem kekebalan manusia yang sedang berkembang.Studi ini melibatkan jaringan yang terlibat dalam pembentukan darah dan sel-sel kekebalan dan mengungkapkan bahwa jenis sel tertentu hilang seiring bertambahnya usia manusia.Para peneliti mengatakan temuan ini dapat mendukung rekayasa sel in-vitro dan penelitian kedokteran regeneratif.

Regev memimpin studi ketiga yang menggunakan algoritme pembelajaran mesin untuk menganalisis materi seluler beku, mengatasi hambatan signifikan dalam bidang penelitian yang biasanya bergantung pada jaringan segar untuk analisis.200.000 sel yang ditambahkan ke atlas oleh tim Broad Institute berhasil dikaitkan dengan 6.000 penyakit gen tunggal dan 2.000 penyakit genetik kompleks.

Regev mengatakan penelitian itu "membuka jalan untuk mempelajari jaringan dari seluruh kohort pasien pada tingkat sel tunggal."

“Kami mampu membuat peta jalan baru untuk berbagai penyakit, dengan menghubungkan sel secara langsung dengan biologi penyakit manusia dan gen risiko penyakit di seluruh jaringan,” katanya.

'Tabula Sapiens'

Akhirnya, sebuah studi oleh Quake dan rekan-rekannya di Chan Zuckerberg Biohub menggunakan pengurutan RNA sel tunggal dari sel-sel hidup untuk menganalisis banyak organ dari satu donor.

Itu memungkinkan perbandingan jaringan yang berbeda sambil mengendalikan faktor-faktor seperti latar belakang genetik, usia, dan efek lingkungan.

Atlas sel yang dihasilkan, yang mencakup lebih dari 400 jenis sel, dijuluki "The Tabula Sapiens."

“Tabula Sapiens adalah atlas referensi yang memberikan definisi molekuler dari ratusan jenis sel di 24 organ dalam tubuh manusia,” kata Quake.

Temuan mengungkapkan wawasan baru ke dalam biologi seluler, termasuk bagaimana gen yang sama dapat disambungkan secara berbeda ke dalam berbagai jenis sel dan bagaimana klon sel kekebalan dapat dibagi di seluruh jaringan.

Semua Kategori: Blog