Sitemap
Bagikan di Pinterest
Para ahli mengatakan keraguan vaksin di antara orang kulit berwarna telah dipengaruhi oleh praktik medis masa lalu dan saat ini.Chaiwat Subprasom/SOPA Images/LightRocket via Getty Images
  • Para ahli mengatakan rasisme dalam industri perawatan kesehatan telah menyebabkan keragu-raguan vaksin di beberapa komunitas kulit berwarna.
  • Mereka mengatakan rasisme medis di masa lalu serta praktik saat ini telah membuat beberapa orang kulit berwarna tidak percaya pada industri perawatan kesehatan.
  • Mereka mengatakan solusi seluruh sistem diperlukan untuk mengatasi keengganan ini.

Ada banyak alasan mengapa orang menjadi ragu-ragu terhadap vaksin.

Diantaranya adalah ketakutan akan bahaya, informasi yang salah tentang kemanjuran, dan kurangnya rasa urgensi.

Tetapi bagi banyak orang kulit berwarna, seringkali ada penyebab lain: rasisme medis.

Sebuah studi baru melaporkan bahwa hampir satu dari 10 orang dari kelompok etnis minoritas yang menolak vaksin COVID-19 melaporkan mengalami diskriminasi rasial dalam pengaturan medis selama pandemi dan dua kali lebih banyak insiden diskriminasi daripada mereka yang secara sukarela menerima vaksin.

“Temuan kami mengkonfirmasi bukti dari sebelum pandemi saat ini, yang menemukan hubungan antara pengalaman diskriminasi rasial dan ketidakpercayaan terhadap sistem perawatan kesehatan dan dokter di antara orang dewasa etnis minoritas.”Elise Paul, Ph.D., penulis utama studi dan peneliti senior dalam epidemiologi dan statistik di University College London, mengatakan dalam siaran pers.

Sementara penelitian ini berlangsung di Inggris, para ahli mengatakan kemungkinan dinamika ini bertahan sebagai alasan keraguan vaksin di antara orang kulit berwarna di Amerika Serikat.

“Kami juga memiliki minoritas yang memiliki pengalaman negatif dengan sistem perawatan kesehatan dan merasa sistem itu bias terhadap mereka,” kata Michele Ruiz, salah satu pendiri dan CEO BiasSync, solusi perangkat lunak penilaian dan pengembangan berbasis sains yang dirancang untuk membantu organisasi mengurangi dampak negatif dari bias bawah sadar. “Jika mereka mengalami rasa tidak hormat atau perlakuan buruk, mudah dipahami bahwa mereka enggan menemui profesional kesehatan.”

Sejarah rasisme

Para ahli mencatat bahwa Amerika Serikat memiliki sejarah rasisme medis terhadap orang kulit berwarna dari pengujian medis pada orang yang diperbudak hingga menggunakan orang sebagai subjek uji non-konsensual untuk eksperimen medis hingga sterilisasi paksa.

“Orang kulit hitam Amerika sangat menyadari sejarah eksperimen pemerintah AS dengan mereka dan tidak mengherankan jika mereka menunjukkan ketidakpercayaan,”Ruiz memberi tahu Healthline.

Di luar masa lalu, para ahli mencatat bahwa profesi medis saat ini masih penuh dengan bias yang tidak disadari dan praktisi medis yang terkadang memiliki keyakinan yang salah tentang perbedaan biologis antara ras serta perlakuan yang kurang dari orang kulit berwarna.

Semua itu adalah bagian dari Amerika dan sesuatu yang harus kita perhitungkan, kata Kenneth Campbell, DBe, direktur program Master Administrasi Kesehatan online Universitas Tulane dan asisten profesor di Tulane School of Public Health and Tropical Medicine di New Orleans. .

“Kita hidup dalam masyarakat yang sangat rasial dan industri perawatan kesehatan Amerika tidak dikecualikan dari masyarakat,”Campbell mengatakan kepada Healthline. “Komunitas minoritas terkena dampak paling parah dari komunitas lain mana pun selama pandemi COVID-19, dan banyak pembuat kebijakan federal dan negara bagian tidak berbuat banyak untuk mengatasi determinan sosial kesehatan, hubungan kepercayaan, serta masalah kesenjangan kesehatan, dengan proporsi yang tidak proporsional. sumber daya medis dan kesehatan masyarakat disediakan untuk komunitas kulit putih versus komunitas minoritas.”

“Jadi ya, ada korelasi serupa di sini di AS antara keragu-raguan vaksin dan pengalaman BIPOC [Hitam, Pribumi, dan orang kulit berwarna] dalam perawatan kesehatan Amerika,”Campbell menambahkan. “Saya telah melihat kerusakan dan erosi kepercayaan karena menetapkan standar perawatan dalam perawatan kesehatan yang telah mendevaluasi banyak kehidupan pasien minoritas. Itu harus berubah.”

Informasi yang salah tentang vaksin di antara kelompok minoritas juga merupakan masalah, seperti halnyadi antara orang kulit putih yang kebal vaksin.

"Ada juga bukti kesalahan informasi yang disengaja melalui media sosial,"kata Ruiz.

Tidak ada perbaikan cepat

Karena masalah rasisme dalam perawatan kesehatan bersifat sistemik, hanya solusi sistemik yang mungkin cukup untuk menyelesaikan masalah, kata para ahli.

Yang pertama adalah merombak model saat ini tentang bagaimana pasien diatur dalam sistem medis, kata Campbell.

“Saya ikut menulis artikel pada tahun 2017 yang menggabungkan kerangka kerja organisasi pasien baru yang mengakui elemen tradisional dari persetujuan yang diinformasikan dan menggabungkan kewajiban organisasi baru untuk mengatasi masalah seperti kesehatan populasi, hasil kesehatan, dan kesenjangan kesehatan,” jelasnya. “Pengambilan keputusan bersama (SDM) dalam konteks model ini memberikan kerangka kerja etis yang kuat untuk semua pasien. SDM memiliki potensi untuk mengurangi pengobatan yang berlebihan, meningkatkan komunikasi dan hasil kesehatan, kesenjangan kesehatan dan ketidaksetaraan kesehatan.”

Tapi itu harus melampaui itu dan lebih dalam ke komunitas minoritas itu sendiri.

“Masyarakat [Minoritas] merasa bahwa pemerintah, komunitas medis dan kesehatan masyarakat telah melupakan mereka,”kata Campbell. “Seperti hubungan berkelanjutan lainnya, kepercayaan sangat penting serta transparan dalam kebijakan perawatan kesehatan dan kesehatan masyarakat Anda untuk dimasukkan.”

Beberapa pendekatan termasuk bekerja dengan komunitas lokal dan organisasi berbasis agama dan pemimpin minoritas untuk meningkatkan kepercayaan sebelum meluncurkan program vaksinasi – sesuatu yang menurut Campbell dapat dia lakukan di Illinois.

“Organisasi kesehatan harus menjadi kolaborator dalam meningkatkan angka melek kesehatan, kemitraan dan membangun ruang perumahan bagi yang paling rentan serta membangun komunitas bobrok dan membuat ruang struktur baru ini – tempat belajar, hidup berkualitas tinggi, dan kualitas hidup yang lebih baik. ," dia berkata. “Beginilah cara industri kesehatan akan membantu memperbaiki kepercayaan yang rusak ini.”

Semua Kategori: Blog