Sitemap
Bagikan di Pinterest
Perawatan genetik dapat membuat sel-sel kulit hingga 40 tahun lebih muda, menurut penelitian bukti prinsip terbaru.Noam Galai/Getty Images
  • Para peneliti menyelidiki apakah mereka dapat meremajakan sel-sel kulit menggunakan teknik serupa di belakang domba kloning Dolly.
  • Menurut beberapa pengukuran epigenetik dan seluler, mereka menemukan bahwa teknik tersebut dapat membuat sel-sel kulit hingga 40 tahun lebih muda.
  • Penulis penelitian mengatakan bahwa penelitian mereka adalah bukti prinsip dan memerlukan penyelidikan lebih lanjut sebelum digunakan pada manusia.

Penuaan adalah penurunan bertahap dalam fungsi sel dan jaringan dari waktu ke waktu.Diadicirikanoleh berbagai faktor, termasuk gesekan telomer, ketidakstabilan genetik, dan protein yang salah lipat.

Perkembangan beberapa perubahan terkait usia dapat diukur dan digunakan untukmemprediksi usiapada manusia.

Sel punca pluripoten terinduksi (iPSC)pemrograman ulang adalah proses di mana setiap sel dapat diubah menjadi keadaan seperti sel induk embrionik.Sel punca embrionik dapat dibuat menjadi sel apa saja. iPSC dengan demikian dapat membalikkan perubahan terkait usia, termasuk gesekan telomer dan stres oksidatif.

Bentuk awal dari teknik ini terkenal digunakan pada domba "Dolly", mamalia pertama yang dikloning dari sel somatik dewasa pada tahun 1996.

Pemrograman ulang iPSC, bagaimanapun, menghasilkan hilangnya identitas dan fungsi sel asli.Penelitian menunjukkan bahwa pendekatan iPSC jangka pendek dapat mempertahankan identitas sel danmembalikperubahan terkait usia pada tikus.

Memahami apakah pendekatan pemrograman ulang iPSC parsial dapat meremajakan sel manusia dapat membantu peneliti mengembangkan perawatan baru untuk kondisi terkait usia, termasuk penyakit jantung, diabetes, dan gangguan neurologis.

Para peneliti menerapkan teknik iPSC parsial pada sel-sel kulit paruh baya dalam sebuah penelitian baru-baru ini.

Menurut ukuran molekuler, mereka menemukan bahwa sel menjadi 40 tahun lebih muda, termasuk jam metilasi DNA dan transkriptom.

“Kami telah menunjukkan bahwa dengan menggunakan teknik ini, kami dapat, di laboratorium, meremajakan sel-sel,”Ines Milagre, Ph.D., dari Instituto Gulbenkian de Ciencia, Portugal, salah satu penulis studi tersebut, mengatakan kepada Medical News Today.

"Sel-sel ini tampaknya lebih seperti sel yang lebih muda, setidaknya sebagian, dalam fungsi yang kami uji, seperti produksi kolagen dan dalam tes penyembuhan luka," tambahnya.

“Di sini penulis mengklaim bahwa jika mereka mencoba membuat iPSC dari kulit, tetapi menghentikan proses di tengah jalan, mereka mendapatkan sel kulit dengan sifat yang mirip dengan sel kulit dari orang yang jauh lebih muda,”David J.Cutler, Ph.D., profesor genetika manusia di Emory University School of Medicine, yang tidak terlibat dalam penelitian ini, mengatakan kepada MNT.

“Klaim yang mencengangkan seperti itu membutuhkan lebih banyak bukti daripada yang disajikan di sini,” tambahnya.

Studi ini dipublikasikan di eLife.

Meremajakan sel kulit

Para peneliti memperkenalkan vektor virus ke sel-sel kulit dari tiga donor yang secara epigenetik berusia 45, 49, dan 55 tahun untuk penelitian ini.Vektor virus memaksa ekspresi empat protein yang dikenal sebagai faktor Yamanaka yang dapat menginduksi pembentukan sel punca.

Namun, alih-alih mengekspos sel ke vektor virus selama 50 hari yang diperlukan untuk pemrograman ulang seluler lengkap, mereka membuang sel setelah 10, 13, 15, atau 17 hari.

Saat mengukur usia metilasi DNA sel, mereka menemukan bahwa 10 hari paparan mengurangi usia seluler 20 tahun dan 17 hari paparan 40 tahun.

Mereka melaporkan hasil serupa dari pengukuran seluler lainnya.

Mereka juga menemukan bahwa jam epigenetik lain dapat meremajakan kemudian dalam proses pemrograman ulang, menunjukkan bahwa peremajaan sel terjadi secara bertahap.

Mereka lebih lanjut mencatat bahwa setelah 17 hari, sel kemungkinan akan memasuki "fase stabilisasi" di mana mereka tidak akan lagi mempertahankan identitas aslinya.

Hasil yang meragukan, untuk saat ini

Saat dimintai komentar terkait temuan tersebut, dr.Cutler menjelaskan bahwa ukuran jam epigenetik mungkin tidak mencerminkan bagaimana sel berperilaku dalam tubuh manusia.

“Para penulis mengklaim bahwa sel-sel kulit yang dirawat lebih mirip dengan sel-sel kulit orang yang lebih muda daripada sel-sel orang yang lebih tua,” katanya, “[Namun], apakah mereka lebih dekat dengan orang yang lebih muda atau lebih tua adalah proposisi 50:50 .”

“Hanya ada sedikit bukti bahwa sel-sel ini benar-benar 'lebih muda' atau akan berperilaku seperti sel yang lebih muda jika dimasukkan ke dalam tubuh manusia. [Mereka hanya menemukan] bahwa sel-sel kulit yang dirawat lebih seperti sel-sel kulit yang lebih muda dalam beberapa cara yang sangat aneh ini diukur,” jelasnya.

“Sangat penting untuk menyatakan bahwa ini hanya eksperimen pembuktian prinsip,” tegas Dr.Milagre, "Itu dilakukan di piring, dalam pengaturan laboratorium, untuk melihat apakah mungkin untuk meremajakan sel."

“Vektor dan protein yang digunakan dalam penelitian ini dapat berbahaya bagi sel normal, yang memiliki kapasitas untuk mengubahnya menjadi sel kanker. Ini baru langkah pertama, dan sangat jauh dari solusi klinis,” katanya.

Arah masa depan

Ketika ditanya bagaimana temuan ini dapat berkontribusi terhadap pengobatan kondisi terkait usia seperti penyakit jantung, diabetes, dan gangguan neurologis, Dr.Cutler berkata:

“Penelitian ini terlalu awal dan agak terlalu tidak mungkin, untuk dianggap serius pada tahap ini. Penelitian iPSC adalah beberapa yang paling penting terjadi di bidang medis. Jika teknik ini benar-benar berhasil dan dapat digeneralisasikan, mereka dapat menyederhanakan proses mendapatkan 'sel' baru untuk diberikan kembali kepada pasien.”

Tujuan para peneliti selanjutnya adalah untuk melihat apakah teknologi tersebut juga dapat bekerja pada jaringan lain seperti otot, hati, dan sel darah.

Mereka pada akhirnya berharap bahwa temuan mereka akan berkontribusi pada upaya untuk memperpanjang rentang kesehatan manusia—berlawanan dengan rentang hidup—sehingga orang dapat menua dengan lebih sehat.

Semua Kategori: Blog