Sitemap
  • FDA memperingatkan perusahaan untuk menggunakan klaim palsu untuk produk THC dan CBD mereka.
  • Perusahaan tersebut diduga mengklaim bahwa produk THC dan CBD dapat menyembuhkan atau meringankan kondisi kesehatan tertentu.
  • Orang dengan kondisi jantung sebaiknya tidak menggunakan produk THC, menurut para ahli.

Food and Drug Administration (FDA) telah mengeluarkan peringatan kepada lima perusahaan yang telah menjual produk THC dan CBD secara ilegal, dengan mengklaim bahwa mereka dapat mendiagnosis, menyembuhkan, mencegah, meringankan, atau mengobati berbagai kondisi kesehatan.

Berdasarkanperingatan FDA, perusahaan telah menjual produk dengan delta-8 THC — senyawa yang memiliki efek psikoaktif dan memabukkan.Saat ini tidak ada obat yang disetujui FDA yang mengandung delta-8 THC.

Sebagian besar produk THC dan CBD adalahtidak diaturdan karena itu tidak dapat menegaskan klaim kesehatan karena FDA belum mengevaluasi keamanan, efek samping, dan kualitas dari banyak produkProduk CBD dan THC.

Pakar kesehatan merekomendasikan untuk berkonsultasi dengan penyedia layanan kesehatan dan menggunakan produk CBD dan THC dengan hati-hati.

“Ini hutan di luar sana. Sebagian besar sumber internet dan anggaran tidak membantu – ingat, mereka tidak memiliki pelatihan formal, dan tugas mereka adalah menjual, bukan memberi nasihat,”dr.Daniele Piomelli, direktur Pusat Studi Ganja UCI, mengatakan kepada Healthline.

“Untuk saat ini, tidak banyak yang bisa dilakukan selain trial and error yang lama,”Piomelli menambahkan.

Perbedaan antara senyawa THC

Produk yang ditandai oleh FDA mengandung delta-8 THC daripada delta-9 THC.THC biasanya merupakan senyawa psikoaktif dalam produk ganja.

Menurut dr.Kelly Johnson-Arbor, ahli toksikologi medis dan direktur co-medis National Capital Poison Center, delta-8 THC memiliki struktur kimia yang sangat mirip dengan delta-9 THC tetapi kurang kuat.

Delta-8 TCH hadir dalam jumlah rendah di tanaman ganja, dan produk ini dapat dibuat dari CBD.Jumlah delta-8 THC yang lebih tinggi diperlukan untuk mencapai efek klinis yang sama seperti delta-9 THC.

Produk delta-8 THC yang ada di pasaran adalah sintetis, kata Dr.Yalda Shokoohinia, seorang ilmuwan utama di Ric Scalzo Institute for Botanical Research di Southwest College of Naturopathic Medicine.

"Dosis, efek klinis, dan keamanan delta-8 THC belum dipelajari secara ekstensif pada manusia, dan tidak jelas apa yang diwakili oleh dosis 'standar' delta-8 THC," kata Johnson-Arbor.

Menurut Johnson-Arbor, dosis standar CBD tidak dipahami dengan baik, dan ada bukti terbatas tentang kemampuan senyawa tersebut untuk mengobati atau mencegah penyakit.

Apa yang perlu diketahui tentang produk ganja dengan klaim kesehatan?

Piomelli mengatakan bahwa, dengan sedikit pengecualian, efek kesehatan positif dari THC dan CBD belum didukung oleh data yang memadai.

Untuk THC, pengecualian termasuk mual dan pengobatan nyeri kronis karena ada bukti substansial, meskipun tidak meyakinkan, bahwa THC dapat membantu mengatasi masalah ini.

Pengecualian untuk CBD adalah dapat membantu gangguan kejang, menurut Piomelli.

Epidiolex, obat resep yang membantu mengobati dua jenis gangguan kejang langka, adalah satu-satunya produk CBD yang disetujui oleh FDA.

“Klaim lain sering didasarkan pada studi klinis kecil atau eksperimen pada hewan, yang tidak cukup untuk membuat rekomendasi,”kata Piomelli.

Menurut Shokoohinia, meskipun beberapa penelitian telah menunjukkan efek kesehatan yang menguntungkan dari ganja dan produk rami, perusahaan tidak dapat mengklaim bahwa produk ini dapat mengobati atau mencegah kondisi kesehatan karena tidak diatur oleh FDA.

Lebih banyak studi klinis dan toksisitas diperlukan sebelum produk ini dapat disetujui.

“Produk herbal / botani adalah obat yang berguna untuk mendukung kesehatan, tetapi seperti obat kimia, mereka juga dapat memiliki efek samping, kontraindikasi, dan toksisitas,”kata Shokoohini.

Dalam dosis tinggi, CBD dapat menyebabkan cedera hati dan berpotensi berkontribusi pada infertilitas pria dan penurunan kewaspadaan, menurut Shokoohinia.

Apa yang harus diketahui saat mengobati sendiri dengan ganja

Piomelli mengatakan pengobatan sendiri selalu berisiko.

Dia merekomendasikan berbicara dengan dokter yang dapat memberikan rekomendasi tentang penggunaan produk ganja.

Paling tidak, ia merekomendasikan untuk berhati-hati saat menggunakan produk ganja untuk kondisi kesehatan.

“Mulailah dengan dosis rendah, naikkan perlahan, pantau diri Anda,”kata Piomelli.

Menurut Piomelli, orang dengan kondisi jantung tidak boleh menggunakan THC, dan mereka yang menggunakan obat tekanan darah atau jantung harus menghindari CBD dosis tinggi.

Remaja harus menghindari THC dosis tinggi atau sering, Piomelli menambahkan.FDA merekomendasikan orang hamil atau mereka yang menyusui harus menghindari ganja sama sekali.

Shokoohinia merekomendasikan untuk mencari produk dengan label informatif tentang jumlah senyawa.

“Untuk label minyak CBD, cari mg/mL untuk menentukan konsentrasi; untuk permen karet, pastikan Anda membaca penyajiannya untuk mengetahui konsentrasi di setiap bergetah dan tidak hanya di seluruh wadah,”kata Shokoohini.

Shokoohinia juga merekomendasikan untuk mencari sertifikat analisis pengujian pihak ketiga, yang dapat menunjukkan berapa banyak CBD atau THC dalam produk dan apakah produk tersebut telah diuji untuk kontaminan, pestisida, logam berat, dan jamur.

Garis bawah:

FDA telah mengeluarkan peringatan kepada lima perusahaan yang telah menjual produk THC dan CBD secara ilegal, dengan mengklaim bahwa mereka dapat mendiagnosis, menyembuhkan, mencegah, meringankan, atau mengobati berbagai kondisi kesehatan.Sebagian besar produk THC dan CBD tidak diatur dan oleh karena itu tidak dapat menegaskan klaim kesehatan karena FDA belum mengevaluasi keamanan, efek samping, dan kualitas banyak produk CBD dan THC.Pakar kesehatan merekomendasikan untuk berbicara dengan dokter dan berhati-hati saat menggunakan produk ganja untuk mengobati kondisi kesehatan.

Semua Kategori: Blog