Sitemap
Bagikan di Pinterest
Para ahli mengatakan obat baru menunjukkan janji untuk membantu orang dengan diabetes tipe 2 mengelola kadar glukosa darah mereka.Gambar Fertnig/Getty
  • Obat baru untuk mengobati diabetes tipe 2 telah mendapat persetujuan dari regulator federal.
  • Obat tirzepatide adalah suntikan seminggu sekali yang membantu orang mengelola kadar glukosa darah dan mengurangi asupan makanan.
  • Para ahli mengatakan hasil uji klinis menunjukkan bahwa tirzepatide adalah pengobatan baru yang menjanjikan untuk diabetes tipe 2.

Food and Drug Administration (FDA) memilikidisetujuiobat baru untuk penderita diabetes tipe 2.

Di masa laluuji klinis, obat tirzepatide meningkatkan kontrol glikemik dan membantu penurunan berat badan pada penderita diabetes tipe 2.

“Tirzepatide menunjukkan peningkatan yang kuat dalam kontrol glikemik dan berat badan, tanpa peningkatan risiko hipoglikemia,” tulis para peneliti.

Pada akhir April, pejabat di Eli Lilly, produsen tirzepatide, melaporkan obat mereka bekerja dengan baik dalam uji coba penurunan berat badan fase 3 untuk orang dengan obesitas.

Obat ini adalah suntikan yang diminum seminggu sekali yang membantu orang mengelola kadar glukosa darah setelah makan dan mengurangi asupan makanan dengan menciptakan rasa kenyang.

“Tirzepatide adalah obat agonis inkretin ganda. Incretin adalah hormon yang dikeluarkan oleh usus untuk membantu mengatur kadar glukosa darah setelah makan. Incretin memicu pankreas untuk melepaskan insulin penurun glukosa sambil memblokir glukagon, yang akan meningkatkan kadar glukosa dengan memobilisasinya dari simpanan hati,” Dr.Robert Gabbay, kepala petugas ilmiah dan medis untuk American Diabetes Association, mengatakan kepada Healthline.

"Incretins juga menunda pengosongan lambung dan ini memperlambat munculnya glukosa dalam sirkulasi dan meningkatkan rasa kenyang," katanya.

Masalah dengan kadar gula darah

Pada diabetes, tingkat A1C mengacu pada tingkat gula darah seseorang.

Tes A1C mengukur kadar gula darah rata-rata selama periode 3 bulan.Semakin tinggi tingkat A1C, semakin tinggi risiko komplikasi dari diabetes.

Kontrol glikemik yang buruk meningkatkan risiko komplikasi diabetes seperti retinopati, nefropati, neuropati, dan penyakit kardiovaskular.kata Gabbay. “[The] American Diabetes Association merekomendasikan tujuan A1C kurang dari 7 persen.”

“Pada orang dengan diabetes tipe 2 dan kelebihan berat badan atau obesitas, penurunan berat badan sederhana meningkatkan kontrol glikemik dan mengurangi kebutuhan akan obat penurun glukosa, dan pembatasan diet yang lebih intensif secara substansial dapat mengurangi A1C dan glukosa puasa dan mendorong remisi penyakit yang berkelanjutan,” dia dikatakan.

Namun, banyak orang dengan diabetes tipe 2 merasa sulit untuk mencapai tujuan A1C mereka melalui diet dan olahraga saja.Di sinilah tirzepatide mungkin bisa membantu.

Dalam uji klinis, para peneliti melaporkan bahwa sejumlah besar peserta yang diberi resep tirzepatide mencapai A1C kurang dari 7 persen.

“Dengan dosis tertinggi, mereka melihat penurunan rata-rata 2.0 dari A1C, yang luar biasa ketika mereka memulai dengan A1C sebesar 8 persen. Kami tidak melihat itu dengan agen lain yang kami miliki saat ini,”dr.Laurie A.Kane, seorang ahli endokrinologi di Pusat Kesehatan Providence Saint John di Santa Monica, California, mengatakan kepada Healthline.

“Itu benar-benar luar biasa. Penurunan berat badan sama baiknya atau lebih baik daripada obat penurun berat badan mana pun yang kami miliki di pasaran sekarang, ”tambahnya.

Dalam uji klinis, 75 persen peserta dengan dosis tirzepatide 5 miligram (mg) mencapai A1C kurang dari 7 persen.

Sekitar 83 persen peserta dengan dosis 10 mg mencapai A1C kurang dari 7 persen, dan 85 persen peserta dengan dosis 15 mg mencapai A1C lebih rendah dari 7 persen.

Bagaimana obat itu bisa membantu?

Kane mengatakan persetujuan tirzepatide adalah kabar baik bagi penderita diabetes tipe 2 karena hasil yang terkait dengan obat tersebut lebih baik daripada obat lain yang tersedia saat ini.

"Kami tahu apa pun yang membantu penurunan berat badan selalu akan meningkatkan kontrol diabetes mereka, yang akan menurunkan gula darah hampir tanpa keraguan," katanya.

“Baik itu gaya hidup, obat-obatan, suplemen, atau operasi, penurunan berat badan selalu meningkatkan kontrol glikemik. Dan jumlah penurunan berat badan ditambah kontrol glikemik dari agen [tirzepatide] lebih baik dari apa pun yang kita miliki saat ini, ”kata Kane.

Gabbay setuju bahwa hasil uji coba itu menjanjikan.

“Uji coba SURPASS terus menunjukkan tirzepatide dikaitkan dengan penurunan A1C dan berat badan yang mengesankan, tanpa peningkatan hipoglikemia yang signifikan pada orang dengan diabetes tipe 2. Uji coba SURPASS-4 menunjukkan bahwa peserta mempertahankan A1C dan penurunan berat badan hingga 2 tahun tanpa risiko kardiovaskular berlebih, ”katanya.

“[Tirzepatide] akan menjadi tambahan yang signifikan untuk alat kami untuk membantu mengelola diabetes orang,”kata Gabbay. “Mayoritas pasien saya dengan diabetes tipe 2 kelebihan berat badan, dan karena itu akan mendapat manfaat dari perawatan ini. Ini juga bisa menjadi alat yang luar biasa di awal diagnosis untuk membantu penderita diabetes memasuki remisi.”

Semua Kategori: Blog