Sitemap
  • Terapi ketamin di rumah adalah cara yang aman dan efektif untuk mengurangi gejala yang terkait dengan kecemasan dan depresi, menurut hasil dari studi klinis terbesar yang pernah ada tentang terapi ketamin hingga saat ini.
  • Terapi di rumah menggunakan tablet ketamin yang larut di bawah lidah bisa membuat terapi ketamin lebih mudah diakses daripada bila diberikan secara intravena atau intramuskular dalam pengaturan klinis.
  • Sementara beberapa orang mungkin mengalami kelegaan dari kecemasan atau depresi dengan terapi ketamin, para ahli mengingatkan bahwa penelitian lebih lanjut masih diperlukan untuk lebih memahami bagaimana hal itu dibandingkan dengan pengobatan tradisional.

Beberapa sesi terapi ketamin di rumah yang didukung oleh telehealth adalah cara yang aman dan efektif untuk mengobati kecemasan dan depresi sedang hingga berat, sebuah studi baru menemukan.

Hasilnya, baru-baru ini diterbitkan dalam Journal of Affective Disorders, menunjukkan bahwa pendekatan di rumah menggunakan tablet ketamin yang larut di bawah lidah daripada infus intravena (IV) atau injeksi intramuskular dapat membuat terapi ketamin lebih mudah diakses.

Tetapi para ahli mengingatkan bahwa penelitian yang lebih ketat masih diperlukan untuk menentukan seberapa baik terapi ketamin dibandingkan dengan pengobatan tradisional untuk kecemasan dan depresi.

Jenis terapi ketamin

Ketamine, yang dulunya digunakan sebagai anestesi, mulai berkembang sebagai pengobatan potensial untuk gangguan depresi dan ide bunuh diri dalam pengaturan klinis.

Profesional medis dapat memberikan ketamin langsung ke dalam vena (intravena atau IV) atau ke dalam otot (injeksi intramuskular) dalam pengaturan klinis.

Food and Drug Administration (FDA) juga baru-baru ini menyetujuiesketamin, suatu bentuk ketamin yang diberikan dengan semprotan hidung.Terapi esketamine dapat digunakan bersama dengan antidepresan oral untuk pengobatan depresi pada orang yang tidak mendapat manfaat dari antidepresan saja.

Selain itu, tablet ketamin juga dapat dilarutkan di bawah lidah (sublingual), yang telah terbukti memperbaiki gejala pada orang dengan depresi yang resistan terhadap pengobatan. (Terapi ketamin sublingual digunakan dalam studi baru).

Bagaimana cara kerja terapi ketamin di rumah?

Dalam studi saat ini, yang merupakan studi klinis terbesar dari jenisnya hingga saat ini, lebih dari 1.200 orang dewasa menerima terapi ketamin sublingual di rumah melalui Mindbloom, platform telehealth yang menawarkan terapi ini di 30 negara bagian AS.

Semua peserta yang termasuk dalam penelitian ini didiagnosis dengan kecemasan berat, depresi sedang hingga berat, atau keduanya.

Sebelum sesi pengobatan pertama mereka, peserta bertemu dengan psikiater melalui panggilan video.Dokter mengevaluasi orang untuk melihat apakah terapi ketamin cocok untuk mereka.

“Meskipun terapi ketamin sublingual di rumah bisa menjadi pilihan pengobatan yang efektif dan aman untuk orang yang mengalami kecemasan atau depresi, itu bukan untuk semua orang,” kata penulis studi Dr.Leonardo Vando, direktur medis Mindbloom. “Itulah mengapa dokter Mindbloom memainkan peran penting dalam menentukan apakah pengobatan sesuai untuk setiap calon klien.”

Sepanjang penelitian, peserta bertemu dengan pelatih perilaku yang membantu peserta mempersiapkan sesi pertama mereka dan memberikan dukungan di antara sesi, termasuk melalui pesan teks.

Protokol terapi di rumah termasuk empat sesi pengobatan mingguan.Selama setiap sesi, peserta melarutkan tablet ketamin di bawah lidah mereka, memakai masker mata, dan mendengarkan musik selama satu jam.Setelah itu, mereka menulis dalam jurnal tentang pengalaman itu, yang membantu mereka merenungkan dan mengintegrasikan perasaan dan wawasan mereka.

Sebagai tindakan pencegahan, peserta penelitian juga diberikan manset tekanan darah digital sehingga mereka dapat memantau tekanan darah mereka setelah minum obat karena ketamin dapat meningkatkan tekanan darah.

Terapi ketamin di rumah dianggap aman dan efektif

Setelah empat sesi pengobatan, hampir 89% orang melihat peningkatan gejala kecemasan atau depresi mereka, baik segera atau setelah dua sesi pertama.

Secara keseluruhan, hampir 63% orang mengalami penurunan 50% atau lebih dalam gejala kecemasan atau depresi mereka.Selain itu, peneliti melihat penurunan jumlah peserta yang dilaporkan memiliki pikiran atau ide untuk bunuh diri.

Efek samping dari pengobatan ketamin jarang terjadi, dilaporkan oleh kurang dari 5% peserta.Hanya empat orang yang keluar dari pengobatan karena efek samping.

“Studi ini menunjukkan bahwa perawatan di rumah bisa sangat efektif dengan tingkat efek samping yang rendah, terutama bila dibandingkan dengan studi untuk SSRI [selective serotonin reuptake inhibitors],”kata Vando. (SSRI biasanya diresepkan antidepresan dan termasuk Celexa, Prozac dan Zoloft.)

Subhdeep Virk, MBBS, profesor klinis psikiatri dan kesehatan perilaku di The Ohio State University Wexner Medical Center di Columbus, yang tidak terlibat dalam studi baru, mengatakan salah satu kekuatan penelitian ini adalah jumlah peserta yang besar.

Namun, dia mencatat penelitian ini hanyalah "titik awal" dan menyerukan lebih banyak penelitian, khususnya auji klinis terkontrol plasebo acak(RCT). Jenis penelitian ini akan memungkinkan peneliti untuk membandingkan keamanan dan efektivitas terapi ketamin di rumah dengan perawatan standar untuk kecemasan, depresi, atau keduanya.Dalam studi baru, tidak ada kelompok kontrol (atau pembanding).

Virk menambahkan bahwa mengikuti pasien lebih lama – dari 1 hingga 6 bulan setelah akhir pengobatan – juga akan memberikan informasi tentang manfaat jangka panjang dari terapi ketamin di rumah. “Kami memiliki banyak data tentang ketamin,” katanya. “Kita sudah tahu bahwa itu membantu jauh lebih cepat daripada beberapa antidepresan lainnya. Apa yang tidak kami ketahui tentang perawatan ini adalah seberapa berkelanjutan efek tersebut.”

Di kliniknya, Virk mengatakan bahwa dia menyediakan infus IV dan terapi ketamin intranasal kepada pasien, jadi dia mengetahui potensinya sebagai pengobatan untuk kecemasan dan depresi.Namun, karena ini adalah pengobatan yang lebih baru, dia memberi tahu pasien bahwa dia "sangat optimis" tentang peran ketamin sebagai pengobatan.

“Kami pasti melihat hasilnya – jika Anda membandingkan ketamin dengan antidepresan tradisional, responsnya lebih cepat,” katanya. “Tapi itu bukan pengobatan ajaib. Ini memiliki keterbatasan, dan kami masih perlu berhati-hati dalam memilih pasien ketika kami memberikan opsi perawatan ini.”

Ketamin di rumah dapat memperluas akses

Selama pandemi, telehealth meningkatkan akses ke berbagai jenis perawatan medis.Beberapa peneliti berharap bahwa penawaran perawatan kesehatan berbasis internet akan terus berlanjut, dan membantu memastikan akses perawatan yang lebih adil.

dr.David A.Merrill, seorang psikiater dewasa dan geriatri, dan direktur Pusat Kesehatan Otak Pasifik Pacific Neuroscience Institute, mengatakan studi baru menunjukkan tidak hanya nilai terapi ketamin sublingual tetapi juga bagaimana berhasil memasukkan telehealth ke dalam program perawatan.

“Ini adalah demonstrasi yang bagus dari nilai tambah telehealth yang kami peroleh melalui pengalaman pandemi di mana kami perlu memiliki opsi untuk merawat orang dari jarak jauh,”kata Merril.

Hasil positif dari penelitian ini menunjukkan pendekatan di rumah untuk pengobatan ketamin dapat meningkatkan akses ke terapi ini untuk orang dengan kecemasan dan depresi.

Merrill setuju bahwa hasilnya tampak menjanjikan.Dia menambahkan bahwa terapi ketamin di rumah berpotensi memberikan pilihan yang aman dan efektif di daerah di mana pilihan pengobatan yang efektif terbatas, dan di mana akses ke perawatan semakin sulit.

“Jika biayanya dapat ditanggung, ini adalah jalan potensial lain bagi pasien untuk mendapatkan perawatan untuk melumpuhkan kecemasan dan depresi,”kata Merril.

Berapa biaya terapi ketamin?

Menurut penulis penelitian, ketamin sublingual berharga $200 hingga $250 per dosis pengobatan, yang lebih murah daripada infus ketamin IV.

Namun, mereka juga mencatat bahwa beberapa rencana kesehatan menutupi biaya pengobatan ketamin untuk depresi dan kecemasan.Ini berarti pasien harus membayar sendiri, yang dapat membatasi jangkauan terapi ini.

Menurut Merrill, itulah alasan lain mengapa uji klinis yang lebih ketat diperlukan.

“Harapan saya adalah bahwa temuan awal ini digunakan untuk merancang [RCT] dan mengumpulkan bukti yang diperlukan untuk meyakinkan pembayar asuransi untuk tidak hanya mencakup telehealth dalam jangka panjang, tetapi juga untuk mencakup hal-hal seperti psikoterapi dengan bantuan ketamin, apakah mereka berada di di rumah atau di kantor,” ujarnya.

Membawa pergi

Karena lebih banyak penelitian menunjukkan potensi terapi ketamin yang berbeda sebagai pengobatan untuk kondisi kesehatan mental seperti kecemasan dan depresi, para ahli medis setuju bahwa penelitian yang lebih ketat masih diperlukan untuk menentukan efektivitas jangka panjang ketamin.

Jika terapi ketamin sublingual di rumah terus efektif, ini dapat membuka jalan bagi pendekatan yang lebih hemat biaya untuk menggunakan ketamin untuk tujuan terapeutik.

Semua Kategori: Blog