Sitemap
Bagikan di Pinterest
Para ahli mengatakan antidepresan yang dikombinasikan dengan terapi kesehatan mental dapat efektif dalam jangka pendek.HOWL/Stocksy United
  • Para peneliti mengatakan antidepresan tidak serta merta meningkatkan kualitas hidup dalam jangka waktu yang lama.
  • Mereka menambahkan, bagaimanapun, bahwa ada manfaat jangka pendek dan orang-orang harus terus meminum obat mereka seperti yang diarahkan oleh para profesional kesehatan.
  • Para ahli mencatat ada terapi kesehatan mental yang efektif baik dilakukan dengan obat atau tanpa obat.

Seiring waktu, antidepresan tidak selalu menyebabkan kualitas hidup yang berhubungan dengan kesehatan secara signifikan lebih baik dibandingkan dengan orang yang tidak menggunakan obat, menurut sebuahstudi baru.

Para penulis, bagaimanapun, mengatakan studi jangka panjang lebih diperlukan dan orang tidak boleh berhenti minum obat antidepresan mereka.

Penelitian ini dipublikasikan pada 20 April di jurnal PLOS One oleh tim yang dipimpin oleh Omar Almohammed, PharmD, Ph.D., seorang profesor di departemen farmasi klinis Universitas King Saud di Arab Saudi.

Tim mengakui penelitian telah menunjukkan kemanjuran obat antidepresan dalam pengobatan gangguan depresi.Efek obat-obatan ini pada kesejahteraan secara keseluruhan dan kualitas hidup yang berhubungan dengan kesehatan masih bisa diperdebatkan, kata para penulis.

Para peneliti menggunakan data dari Survei Panel Pengeluaran Medis Amerika Serikat 2005-2015, sebuah studi longitudinal yang melacak layanan kesehatan yang digunakan oleh orang Amerika, termasuk untuk depresi.

Rata-rata, ada 17 juta orang dewasa yang didiagnosis dengan depresi setiap tahun dengan dua tahun masa tindak lanjut, dengan 57 persen dari mereka yang diteliti menerima obat antidepresan.

Antidepresan menunjukkan beberapa perbaikan dalam komponen mental survei.Namun, penulis penelitian mengatakan tidak ada hubungan yang signifikan secara statistik antara antidepresan jika dibandingkan dengan perubahan pada kelompok orang yang didiagnosis dengan gangguan depresi yang tidak menggunakan antidepresan.

“Dengan kata lain, perubahan kualitas hidup yang terlihat di antara mereka yang menggunakan antidepresan selama dua tahun tidak berbeda secara signifikan dari yang terlihat di antara mereka yang tidak menggunakan obat tersebut,” tulis para penulis.

Mereka juga mengatakan bahwa mereka tidak dapat menganalisis secara terpisah setiap subtipe atau berbagai tingkat keparahan depresi dan penelitian di masa depan harus menyelidiki penggunaan intervensi depresi non-farmakologis yang digunakan dalam kombinasi dengan antidepresan.

Reaksi terhadap studi

“Hasil ini menarik, tetapi saya tidak akan menganggapnya sebagai wahyu,”Ernesto Lira de la Rosa, Ph.D., seorang psikolog klinis berlisensi dan penasihat media untuk Hope for Depression Research Foundation, mengatakan kepada Healthline.

“Ada banyak kerumitan dan nuansa dalam kesehatan mental, terutama dengan pengobatan,”kata Lira de la Rosa. “Pengobatan psikiatri bisa sangat membantu banyak klien yang mengalami depresi atau masalah kesehatan mental lainnya. Ada kalanya orang mungkin perlu menggabungkan psikoterapi dan pengobatan psikiatri dalam hidup mereka. Antidepresan dapat berguna sebagai tambahan untuk terapi dan juga dapat berguna untuk jangka panjang bagi orang yang memiliki riwayat depresi.”

Banyak ahli mengatakan antidepresan tidak selalu dipandang sebagai solusi permanen.

Menurut pedoman American Psychiatric Association, antidepresan harus digunakan setidaknya empat atau lima bulan setelah gejala depresi berhenti.Juliette McClendon, Ph.D., direktur urusan medis di perawatan kesehatan mental Big Health, mengatakan kepada Healthline. “Namun, karena akses terbatas ke terapi yang diberikan manusia, obat-obatan sering digunakan untuk jangka waktu yang lebih lama untuk mengelola depresi atau kondisi kesehatan mental lainnya.”

“Dalam pengalaman saya, orang menganggap antidepresan sebagai solusi jangka panjang,”Eric Patterson, seorang konselor profesional berlisensi dan supervisor kesehatan mental klinis bersertifikat di Pennsylvania barat, mengatakan kepada Healthline. “Meskipun orang mungkin ingin tahu tentang hidup tanpa minum obat, mereka mungkin melihat berhenti sebagai risiko yang terlalu besar untuk diambil.”

“Kelompok profesional mempromosikan lama pengobatan yang berbeda dari 6, 12, atau 24 bulan untuk orang yang menggunakan antidepresan,”Patterson menambahkan. “Pada kenyataannya, banyak orang memiliki gangguan depresi dengan episode suasana hati yang berulang, yang berarti gejalanya dapat kembali setelah jangka waktu tertentu.”

"Ini sangat tergantung pada individu, genetika, lingkungan, dan rencana perawatan dengan penyedia psikiatri,"kata Lira de la Rosa. “Umumnya, kebanyakan orang mungkin menggunakan antidepresan antara 6 hingga 9 bulan. Namun, ini tidak selalu terjadi dan ada banyak variabilitas antar individu.”

Efek dari pandemi COVID-19

Para ahli mengatakan lebih banyak orang menggunakan antidepresan selama pandemi COVID-19, membuat efektivitasnya menjadi perhatian yang lebih besar.

“Data terbaru menunjukkan kurang dari 22 persen pasien akan mengakses perawatan non-narkoba melalui terapis,”kata McClendon. “Sementara terapi adalah sumber daya yang terbatas, antidepresan dan obat-obatan lain adalah pilihan yang lebih mudah diakses, meninggalkan banyak pasien hanya pilihan farmakologis untuk mengobati kondisi kesehatan mental, seperti depresi.

“Akibatnya, terjadi lonjakan signifikan resep obat antidepresan, anticemas, dan antiinsomnia, sejak pandemi COVID-19 dimulai pada 2020,” tambahnya. “Tantangan pandemi – lebih banyak waktu di rumah, peningkatan ketidakpastian dan kecemasan, dan pengurangan aktivitas fisik – menyebabkan peningkatan yang signifikan dalam kondisi kesehatan mental, yang hanya memperburuk krisis kesehatan mental.”

Terapi untuk depresi

Bagi mereka yang percaya bahwa mereka sedang menghadapi depresi tetapi tidak yakin bantuan apa yang mereka butuhkan, para profesional mengatakan ada berbagai jawaban yang efektif.

“Depresi adalah salah satu gangguan kesehatan mental yang paling umum di dunia,”Lira de la Rosa. “Ada banyak cara orang dapat mengatasi depresi, tetapi saya sangat merekomendasikan bekerja dengan profesional kesehatan mental untuk psikoterapi individu. Ini juga bisa berarti bekerja sama dengan psikiater untuk evaluasi psikiatri untuk menentukan apakah pengobatan dan terapi direkomendasikan.”

“Selain terapi, penting untuk mendapatkan dukungan dari orang yang dicintai dan anggota keluarga,” tambahnya. “Depresi dapat menyebabkan orang merasa sendirian, putus asa, dan tidak berdaya, dan dukungan tambahan dapat bermanfaat.”

“Sebagai konselor profesional, saya pikir terapi harus selalu menjadi pengobatan lini pertama untuk depresi,”kata Patterson. “Terapi tersedia secara luas dan bebas efek samping. Orang juga dapat melakukannya dengan baik dengan berfokus pada kebutuhan kesehatan fisik mereka dengan tidur yang cukup, makan dengan baik, dan meningkatkan olahraga mereka. Menghabiskan waktu bersama orang-orang terkasih dan mengurangi keterampilan koping negatif seperti alkohol, obat-obatan, dan pengeluaran uang yang berlebihan juga dapat membantu.”

Semua Kategori: Blog