Sitemap
Bagikan di Pinterest
Penelitian baru menemukan bahwa penggambaran alkohol, tembakau, dan konsumsi makanan yang tidak sehat adalah hal biasa di acara TV realitas, yang dapat memengaruhi perilaku masa depan anak-anak dan remaja.Kelly Knox/Stocksy United
  • Paparan media anak-anak terhadap alkohol, tembakau, dan penggunaan makanan yang tidak sehat adalah hal biasa.
  • Secara khusus, celah hukum memungkinkan mereka untuk tampil di reality show.
  • Para peneliti mengatakan acara ini dapat mempengaruhi anak-anak untuk menggunakan zat yang tidak sehat ini.
  • Mereka menyarankan bahwa hukum harus diperketat untuk melindungi anak-anak.
  • Orang tua dapat berperan dalam mendorong perilaku sehat juga.

Penelitian baru yang diterbitkan dalam Journal of Public Health menunjukkan bahwa ketika anak-anak terpapar perilaku tidak sehat seperti merokok, minum, dan makan makanan tidak sehat di media, hal itu dapat memengaruhi mereka untuk terlibat dalam perilaku itu sendiri.

Para penulis mencatat bahwa badan-badan pemerintah telah berusaha untuk membatasi ini dengan membatasi penampilan alkohol dan tembakau di TV.Namun, mereka mengatakan penggambaran itu masih cukup umum.

Secara khusus, mereka menyarankan bahwa reality show, dengan penggambaran skrip yang glamor tentang apa yang dianggap sebagai "kehidupan nyata" dapat membuat anak muda mencoba meniru apa yang mereka lihat.

Tembakau, Alkohol, Makanan Tidak Sehat Umum di Acara Reality Show

Pemimpin penelitian Alex Barker, PhD, dan timnya memeriksa 20 reality show berbahasa Inggris yang disiarkan antara 2019 dan 2020.Tujuan mereka adalah mencoba menilai seberapa sering anak-anak terpapar gambar tembakau, alkohol, dan makanan tidak sehat melalui acara ini.

Tim menghitung jumlah interval satu menit yang berisi masing-masing item ini.

Konten yang terkait dengan tembakau terlihat dalam dua persen interval dalam dua persen episode yang dipelajari.

Alkohol muncul jauh lebih sering, dengan 39 persen interval dalam 98 persen episode yang mengandung konten ini.

Terakhir, makanan tidak sehat yang tinggi lemak dan gula ditemukan pada 13 persen interval dalam 88 persen episode.

Merek produk tertentu sering terlihat dalam episode yang diteliti, terutama untuk alkohol dan makanan.Namun, branding tembakau jarang terjadi.

Secara keseluruhan, 149 merek alkohol ditampilkan dalam 46 persen episode, dengan Peroni menjadi yang paling umum dengan 101 penampilan.

Sembilan puluh tiga merek makanan tidak sehat ditampilkan dalam 39 persen episode, dengan yang paling umum, Coca Cola, muncul 87 kali.

Siaran TV memiliki lebih banyak konten yang terkait dengan merokok dan makanan tidak sehat daripada program Netflix, kata para penulis, tetapi tidak ada perbedaan nyata dalam konten terkait alkohol.

Berbagai negara yang diteliti semuanya memiliki jumlah konten yang sama terkait dengan tembakau dan jumlah branding yang ditampilkan juga serupa.

Namun, Inggris memang memiliki interval yang jauh lebih banyak yang mengandung alkohol dan makanan tidak sehat daripada Australia dan Amerika Serikat.

Menunjuk pada pengaruh reality show pada khususnya, Barker mencatat bahwa mereka menampilkan sejumlah besar alkohol dan makanan tidak sehat.

Paparan media dapat mempengaruhi perilaku kesehatan anak-anak

Barker berkata, "Sekarang ada bukti kuat bahwa paparan iklan atau konten tembakau, alkohol, dan junk food lainnya di media meningkatkan konsumsi berikutnya pada anak-anak dan remaja."

Penelitian sebelumnya menunjukkan bahwa jenis atau konten ini sangat umum di TV, tambahnya, dengan reality show yang cukup populer di kalangan anak muda.

“Program-program ini secara luas dilihat dan dilihat oleh kaum muda dan karena sifat reality TV, dengan panutannya yang inspiratif, mereka kemungkinan mempengaruhi pilihan konsumsi minuman dan makanan pada kaum muda,”kata Barker.

Ryan Bogdan, PhD,, profesor ilmu psikologi dan otak di Universitas Washington di St. Petersburg.Louis, mengatakan isyarat media dapat mempengaruhi penggunaan zat ini dalam berbagai cara.

“Sirkuit kortikostriatal yang kaya dopaminergik di otak kita membantu kita mempelajari isyarat apa di lingkungan kita yang terkait dengan penghargaan untuk mendorong perilaku yang termotivasi. Jadi, jika isyarat zat dan makanan telah dipasangkan secara positif di masa lalu atau disajikan dalam konteks yang bermanfaat, ini dapat menyebabkan keinginan.

Misalnya, katanya, penelitian telah menemukan bahwa gambar makanan enak membuat sirkuit ini lebih aktif dan ini terkait dengan perasaan mengidam.

“Mungkin juga imitasi sosial yang lebih luas sedang bermain,” kata Bogdan. “Jika individu dengan beberapa bentuk status selebritas digambarkan terlibat dalam suatu perilaku, itu dapat menyebabkan perilaku imitasi pada pemirsa yang ingin menjadi seperti mereka.”

Menangkal pengaruh program yang tidak sehat

Barker merasa bahwa aturan dan regulasi saat ini untuk mencegah paparan semacam ini tidak cukup.

"Aturan harus diperketat," katanya, "untuk mencegah merek asli ditampilkan."

Dia mencatat bahwa peraturan memang ada untuk melindungi kaum muda.Misalnya, Ofcom Broadcasting Code di Inggris Raya melarang penggambaran tembakau dan alkohol dalam program atau program anak-anak yang disiarkan sebelum pukul 9 malam.

Demikian pula, penempatan produk alkohol berbayar tidak diperbolehkan.Selain itu, iklan makanan tidak sehat sebelum jam 9 malam. akan segera dibatasi, katanya.

Namun, undang-undang saat ini tidak mencakup konten dalam acara TV, menurut Barker.

Dia merasa celah ini harus ditutup.

Bogdan menyarankan bahwa sejauh yang dapat dilakukan orang tua dalam membantu anak-anak mereka, mendorong dan menghargai kebiasaan sehat mungkin bermanfaat dalam memerangi pengaruh negatif reality show.

“Ada beberapa bukti bahwa mempertimbangkan konsekuensi negatif di masa depan dari perilaku (misalnya, penggunaan tembakau) mengurangi hasrat – ini berpotensi muncul dengan merekrut lebih banyak regulasi sirkuit saraf terkait hadiah yang lebih top-down,”Bogdan menjelaskan.

Bogdan mengatakan bahwa, dari perspektif yang lebih luas, kampanye kesehatan masyarakat dapat dimanfaatkan untuk mempromosikan perilaku sehat seperti menghindari penggunaan tembakau.

Selain itu, Bogdan berkata, “Jika Anda menemukan diri Anda atau anak Anda bergumul dengan konsumsi makanan enak, alkohol, tembakau, atau zat lain, selain mencari bantuan profesional, meminimalkan paparan isyarat yang dapat menyebabkan keinginan mengidam dapat mengurangi keinginan untuk mempromosikan pengurangan penggunaan atau penghentian sama sekali.”

Akhirnya, ia mencatat bahwa mengurangi penggunaan zat berbahaya ini bisa jadi sulit, terutama selama masa-masa stres.

Cegukan dalam mengurangi penggunaan adalah hal biasa dan penting untuk tidak menyerah dan mencoba lagi, katanya.

Semua Kategori: Blog