Sitemap
  • Pandemi COVID-19 masih berlangsung selama dua tahun setelah dimulai.
  • Di AS, kematian akibat penyakit ini relatif tinggi di negara lain yang serupa.
  • Sekitar satu dari 330 orang Amerika telah meninggal karena COVID-19.

Satu juta orang Amerika telah meninggal sejak awal pandemi, menurutPusat Pengendalian dan Pencegahan Penyakit (CDC).

Diperkirakan 9 juta orang Amerika kehilangan kerabat karena COVID.

Berdasarkanarsip CDC, sekitar 675.000 orang meninggal selama pandemi flu 1918, banyak di antaranya adalah orang muda yang sehat.

Pandemi COVID, di sisi lain, secara tidak proporsional berdampak pada orang tua, individu dengan gangguan kekebalan, dan mereka yang memiliki kondisi kesehatan mendasar seperti diabetes, penyakit jantung, dan obesitas.

Data menunjukkan bahwa orang Hispanik dan Hitam dua kali lebih mungkin meninggal karena COVID, dan pria menghadapi risiko lebih besar daripada wanita.

Orang yang tetap tidak divaksinasi juga lebih mungkin meninggal karena COVID dibandingkan dengan orang yang divaksinasi.Penelitian menunjukkan setidaknya 25 persen kematian terkait COVID dapat dihindari jika semua orang telah divaksinasi.

Satu juta kematian adalah tonggak sejarah yang suram, kata ahli epidemiologi.

“Satu juta adalah angka yang signifikan; pada tahun tertentu sebelum COVID, sekitar tiga juta kematian akan terjadi di Amerika Serikat. Memiliki satu juta kematian COVID di atas enam juta kematian lainnya adalah beban kematian yang sangat besar, ”Andrew Noymer, PhD, seorang ahli epidemiologi dan demografi Irvine University of California yang mempelajari penyakit menular, mengatakan kepada Healthline.

Berapa banyak lagi kematian yang akan terjadi pada tahun 2022?

Meski sulit diprediksi, Noymer menduga jumlah kematian akibat COVID di AS akan meningkat sekitar 100,00 tahun ini.Sehingga jumlah tol kumulatif akan sedikitnya 1.100.000 pada akhir tahun 2022.

“Ini lebih merupakan dasar daripada prediksi, dan seberapa tinggi langit-langit akan tergantung pada banyak faktor, tidak ada yang lebih penting daripada kemampuan varian saat ini dan baru untuk menyebabkan kematian pada individu yang divaksinasi,”kata Noymer.

Noymer memperkirakan bahwa COVID selalu dapat menyebabkan lebih banyak kematian dan penyakit parah daripada influenza musiman.

COVID dan flu adalah penyakit yang jelas berbeda.Bahkan jika COVID akhirnya menjadi musiman seperti flu, mungkin masih memiliki tingkat kematian yang lebih tinggi.

“Dalam hal kematian, influenza membunuh 60.000 orang Amerika dalam setahun, dan itu di tahun yang buruk. COVID telah menunjukkan kemampuan untuk membunuh 500.000 dalam periode 12 bulan, dan telah melakukannya dua kali sejak kemunculannya pada tahun 2020, ”kata Noymer.

COVID-19 menjadi lebih menular

Pia MacDonald, PhD, MPH, ahli epidemiologi penyakit menular di RTI International, mengatakan virus telah berevolusi menjadi lebih menular.

Orang yang terinfeksi menularkan virus ke lebih banyak orang daripada varian sebelumnya, yang memungkinkan virus berpindah lebih cepat melalui populasi yang rentan.

Selain itu, SARS-CoV-2 adalah merek baru untuk sistem kekebalan kita, sedangkan influenza telah beredar setidaknya selama 100 tahun.

“Dalam hal itu, ini sangat baru dan sangat menular, kami dapat memperkirakan akan ada lebih banyak kasus daripada influenza dalam beberapa tahun ke depan,”kata MacDonald.

Kita juga dapat mengharapkan lebih banyak varian muncul karena sekitar 60 persen dari populasi global divaksinasi, tambah MacDonald.Kekebalan dari infeksi dan vaksinasi sebelumnya tampaknya juga berkurang seiring waktu.

Sistem perawatan kesehatan kami semakin baik dalam mengobati COVID dan mencegah kematian dengan terapi baru, tetapi beberapa orang tetap rentan terhadap penyakit parah dan kematian, bahkan ketika divaksinasi dan ditingkatkan, kata MacDonald.

“Kami masih belum sepenuhnya ahli dalam membatasi wabah di tempat di mana orang tua tinggal di tempat berkumpul, panti jompo, atau penjara,”kata MacDonald.

Kapan kematian COVID akan turun?

Noymer berharap kematian dan rawat inap COVID-19 akan berkurang seiring dengan meningkatnya kekebalan populasi.

Vaksinasi COVID-19 tidak mencegah infeksi dan penularan, tetapi memberikan perlindungan yang kuat terhadap rawat inap dan kematian.

Statistik dari CDC menunjukkan bahwa 40 persen kematian terkait COVID baru-baru ini terjadi di antara orang-orang yang divaksinasi, yang mengejutkan banyak orang – tetapi ahli epidemiologi mengatakan ini pasti akan terjadi karena semakin banyak orang yang divaksinasi.

“Jumlah orang dewasa yang divaksinasi jauh lebih banyak daripada yang tidak divaksinasi, jadi meskipun kemungkinan mereka meninggal karena infeksi jauh lebih rendah, fakta bahwa jumlah orang yang divaksinasi lebih tinggi berarti bahwa meskipun proporsi mereka yang meninggal karena COVID lebih banyak. rendah, mereka mewakili jumlah kematian yang lebih besar daripada ketika sedikit orang yang divaksinasi,” kata Jason Gallagher, PharmD, pakar penyakit menular dan spesialis farmasi klinis penyakit menular di Rumah Sakit Universitas Temple.

Daniel Larremore, PhD, seorang ahli biologi komputasi di University of Colorado Boulder yang menggunakan pemodelan matematika untuk mempelajari tren COVID-19, mengatakan ada dua fakta yang dapat membantu orang memahami mengapa angka itu tidak mengkhawatirkan.

“Fakta pertama adalah bahwa 33 persen populasi tetap tidak divaksinasi, tetapi 60 persen kematian baru-baru ini tidak divaksinasi. Dengan kata lain, tidak divaksinasi jelas meningkatkan risiko kematian,”kata Larremore.

“Fakta kedua adalah bahwa yang paling rentan di antara kita (sesepuh kita) juga paling mungkin divaksinasi (tingkat vaksinasi 91 persen di antara 65+), jadi ketika perlindungan dan kerentanan bertepatan pada populasi yang sama, itu meningkatkan tingkat vaksinasi di antara mereka yang telah meninggal,”Larremore menambahkan.

Noymer memperkirakan bahwa COVID-19 akan menjadi musiman dari waktu ke waktu, tetapi berapa lama waktu yang dibutuhkan untuk kematian COVID tidak hanya turun tetapi tetap rendah tidak jelas.

Kami masih menyaksikan gelombang sepanjang tahun didorong oleh varian baru.

“Dengan demikian, prediksi saya untuk 12-24 bulan ke depan lebih pasang surut rawat inap dan kematian, dibandingkan dengan penurunan yang stabil,”kata Noymer.

Garis bawah:

Satu juta orang Amerika telah meninggal sejak awal pandemi dan diperkirakan 9 juta orang Amerika telah kehilangan anggota keluarga karena COVID.Pakar kesehatan masyarakat memperkirakan bahwa 1,1 juta orang dapat meninggal pada akhir tahun 2022 — tetapi itu akan sangat bergantung pada perilaku varian baru dan daya tahan kekebalan kita terhadap COVID.

Semua Kategori: Blog